Home >> Opini >> Merza Gamal

Opini
Merza Gamal

Memikirkan Ulang Cara Bekerja (Tatanan Baru Pasca-Pandemi Covid-19)

31 Agustus 2020 - 09.11 WIB

Memikirkan Ulang Cara Bekerja (Tatanan Baru Pasca-Pandemi Covid-19)
Ketika kebutuhan konsumen berubah seiring naik turunnya pandemi, dan perusahaan mencari tanda-tanda pemulihan, seorang pemimpin harus terus mencari cara untuk mendekati keadaan normal berikutnya pasca pandemi Covid-19.

Dengan latar belakang Covid-19, ada manfaatnya para pemimpin untuk "jalan-jalan" keluar, menunjukkan empati, dan terlibat dengan orang-orang di luar untuk memahami apa yang menjadi perhatian mereka. Memahami dan mempelajari situasi saat ini, prospek ekonomi, kekuatan yang membentuk tatanan normal berikutnya, dan struktur organisasi baru akan dapat membantu perusahaan bertahan secara berkelanjutan.

Tindakan utama yang perlu dilakukan para pemimpin untuk memikirkan kembali cara-cara bekerja akibat pandemi agar bisa menjadi pemenang dalam mempertahankan organisasi dan usaha mereka dengan baik adalah dengan:

Mempercepat dan mendelegasikan pengambilan keputusan
Pandemi telah menunjukkan bahwa adalah mungkin untuk membuat keputusan lebih cepat tanpa merusak bisnis karena dalam praktiknya lebih sedikit pertemuan pengambilan keputusan menjadi lebih sedikit. Disamping itu, persiapan untuk setiap pertemuan cukup dengan satu atau dua halaman dokumen atau spreadsheet menggantikan deck PowerPoint yang panjang selama ini.

Organisasi juga meningkatkan irama keputusan, dengan menjadikan "triwulanan adalah tahunan baru", sehingga perencanaan jadi lebih tepat waktu, sesuai dengan tujuan, dan alokasi sumber daya setiap tiga bulan, bukan hanya setiap tahun. Hal ini akan membuat keputusan tidak hanya lebih cepat tetapi juga membuat organisasi lebih fleksibel.

Dengan demikian, keputusan non-misi-kritis dapat didelegasikan, sehingga para pemimpin puncak fokus pada lebih sedikit keputusan yang lebih penting, dan menjadi berpikir "tetapkan ke garis" daripada "pergi ke atas." Kondisi ini berarti mentolerir kesalahan yang tidak membahayakan bisnis. Keputusan yang lambat seringkali bisa lebih buruk daripada keputusan yang tidak sempurna. Prinsipnya sederhana: organisasi yang ingin bergerak lebih cepat harus memotivasi insan perusahaan agar mau bertindak.

Tingkatkan keunggulan eksekusi
Walaupun masa-masa sulit, bukan berarti bahwa para pemimpin perlu memperketat kontrol dan pelaksanaan pengelolaan mikro. Justru sebaliknya, karena kondisinya sangat sulit, insan perusahaan garis depan perlu mengambil lebih banyak tanggung jawab untuk pelaksanaan, tindakan, dan kolaborasi.

Akan tetapi, hal ini tidak selalu mudah dan mengharuskan organisasi fokus pada membangun kekuatan eksekusi di seluruh insan perusahaan. Para pemimpin harus memberikan tanggung jawab kepada saluran, dan mendorong "akuntabilitas loop tertutup." Artinya, setiap orang yang bekerja dalam tim harus jelas tentang apa yang perlu dilakukan oleh siapa, kapan, dan mengapa. Insan perusahaan juga harus dilengkapi dengan keterampilan dan pola pikir yang tepat untuk menyelesaikan masalah, bukan menunggu untuk diberitahu apa yang harus dilakukan. Dan harus ada tindak lanjut yang disiplin untuk memastikan tindakan diambil dan hasil yang diinginkan tercapai.

Pemimpin yang serius melakukan eksekusi akan berinvestasi dalam membantu insan perusahaan mereka meningkatkan kemampuan eksekusi mereka — melalui program yang ditargetkan, menyelaraskan insentif, dan mengarahkan penghargaan dan pengakuan kepada tim yang mengeksekusi dengan kecepatan dan keunggulan. Membangun keunggulan pelaksanaan tidak harus mengorbankan inovasi. Justru sebaliknya: itu dapat membantu menemukan ide-ide dan inovasi yang kuat dari tim garis depan yang paling dekat dengan pelanggan. Dan itu dapat mendorong kegembiraan dan loyalitas di antara basis insan perusahaan.

Menumbuhkan kemitraan yang luar biasa
Bekerja dengan mitra adalah hal yang rutin, namun kecepatan aksi hanya berjalan jika pemain lain di ekosistem bergerak sama cepatnya. Selama pandemi, banyak perusahaan bekerja dengan mitra dengan cara baru untuk mencapai dampak luar biasa

Kemitraan semakin penting dalam berurusan dengan langkah perubahan, kompleksitas, dan gangguan yang menjadi norma. Tingkat inovasi teknologi dan model bisnis saja membuat hampir mustahil bagi setiap organisasi untuk melakukan semuanya sendiri. Lebih jauh, dunia yang terhubung memecah batas tradisional antara pembeli dan pemasok, produsen dan distributor, dan pengusaha dan insan perusahaan.

Memiliki satu tim yang gesit dan cepat sangat membantu, tetapi memiliki banyak insan perusahaan yang gesit di seluruh lini perusahaan dengan struktur, proses, dan budaya yang tepat, memungkinkan seluruh sistem untuk bergerak lebih cepat.

Pandemi virus corona adalah tantangan zaman saat ini. Waktu bagi organisasi untuk membangun kecepatan sekarang. Kondisi ini akan menjadi proses yang panjang dan para pemimpin harus melompat ke arena dan menyadari bahwa banyak konstruksi organisasi yang mereka kenal perlu ditata kembali.

Kembali bekerja dengan pola lama saat memasuki tatanan baru pasca pandemi Covid-19, akan menjadi proses yang dapat memakan waktu satu tahun atau lebih, dan bahwa mereka tidak akan dapat kembali seperti semula. Perusahaan harus bisa memanfaatkan momen ini untuk menata kembali dan menemukan kembali masa depan, membangun kekuatan baru dan kemampuan untuk kembali kuat. Bahkan perusahaan yang dikelola dengan baik dapat menemukan bahwa mereka perlu menemukan kembali diri mereka lebih dari sekali. Keberuntungan akan menyukai yang berani - dan yang cepat.***

Merza Gamal (Author of Change Management & Cultural Transformation Former AVP Corporate Culture at Biggest Bank Syariah)



Write a Facebook Comment

Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

TERBARU





EPAPER RIAU POS  2020-09-22.jpg