Home >> Opini >> Merza Gamal (Author of Change Management & Cultural Transformation Former AVP Corporate Culture at Biggest Bank Syariah)

Opini
Merza Gamal (Author of Change Management & Cultural Transformation Former AVP Corporate Culture at Biggest Bank Syariah)

Membangun Budaya Perusahaan Tahan Krisis

14 September 2020 - 13.39 WIB

Membangun Budaya Perusahaan Tahan Krisis
Kemunculan pandemi Covid-19 yang secara tiba-tiba dan menjadi ancaman global telah memaksa banyak organisasi untuk menjadikan transformasi digital sebagai fokus strategis dalam hitungan hari. Pandemi global yang menyebar pada tingkat yang eksponensial, membuat perusahaan harus mempercepat pengembangan rencana kesinambungan bisnis mereka. Salah satu aspek terpenting adalah implementasi infrastruktur akses jarak jauh, yang mampu mendukung beban seluruh tenaga kerja.

Seperti yang ditunjukkan selama masa pandemi Covid-19, bisnis yang tidak siap akan menghadapi gangguan, bahkan bisa menjadi bencana, seperti pemadaman jaringan, kehilangan data, pelanggaran keamanan, dan hilangnya pendapatan. Sebagian bisnis skala kecil tidak pernah pulih dari kerugian akibat bencana ini. Demikian pula, tidak ada alasan untuk percaya bahwa organisasi skala besar kebal terhadap gangguan terhadap krisis global seperti pandemi Covid-19.

Oleh karena itu, untuk membangun model kontinuitas bisnis selama dan pasca pandemi Covid-19, organisasi perlu fokus pada dua blok bangunan utama, yaitu: infrastruktur teknologi dan budaya perusahaan, yang keduanya harus saling mendukung. Sisi positif di tengah-tengah situasi sulit akibat pandemi adalah organisasi dapat menggunakan kondisi ini sebagai kesempatan untuk mengambil langkah solid dan mempersiapkan infrastruktur teknologi dan tenaga kerja mereka untuk masa depan otomatisasi yang luas dan kerangka kerja proses yang lebih cerdas dengan memastikan ketahanan yang lebih baik jika ada pengulangan situasi global saat ini.

Infrastruktur teknologi yang kuat sangat penting dalam membangun bisnis yang tahan pandemi. Namun, upaya tersebut tidak akan berhasil tanpa budaya organisasi perusahaan yang tepat. Pentingnya membangun budaya perusahaan yang adaptif tidak dapat terlalu ditekankan. Dalam krisis dan situasi sulit, organisasi yang memiliki budaya yang tepat tidak hanya berhasil bertahan tetapi juga beradaptasi, berinovasi, dan menemukan peluang untuk beralih ke keuntungan dan berkembang.

Membangun dan menerapkan rencana kesinambungan bisnis yang berkelanjutan pada skala organisasi membutuhkan kejelasan dan ketegasan dari manajemen senior bisnis, dan kemauan untuk beradaptasi dan mendukung dari seluruh organisasi. Mempertimbangkan situasi yang semakin kompleks dan memburuk dengan cepat yang menyertai krisis, seperti wabah Covid-19, para pembuat keputusan sulit sekali untuk dengan cepat menyetujui trade-off dan biaya jangka pendek, dan mereka hanya dapat melakukannya dengan dukungan dan pemahaman dari sisa organisasi. Tugas-tugas yang dibuat lebih mudah secara signifikan dengan budaya perusahaan yang sudah siap dan adaptif.

Merangkul transisi organisasi, terutama dari sudut pandang teknologi, adalah penting untuk membangun rencana kesinambungan bisnis yang dipersiapkan dengan baik. Dibutuhkan perubahan dalam pola pikir dan mentalitas platform yang dapat mendukung transformasi teknologi dan budaya kerja yang diperlukan untuk menjaga stabilitas selama situasi krisis seperti Covid-19 dan mempertahankan kemajuan perusahaan. Kunci untuk mencapai hal tersebut terletak dalam mengadopsi pendekatan adaptif tangkas untuk budaya perusahaan yang didukung oleh infrastruktur teknologi yang kuat.

Pendekatan gesit terhadap budaya perusahaan juga memungkinkan bisnis untuk dengan cepat beradaptasi dengan kebutuhan mereka. Dukungan dari para pemangku kepentingan dari seluruh rantai nilai organisasi merupakan adaptasi yang lebih cepat terhadap tantangan bisnis baru dan respons yang lebih besar terhadap tren pasar yang dinamis.

Ketika bisnis berjuang dengan kompleksitas yang memungkinkan infrastruktur akses jarak jauh dalam waktu singkat, owner dan pengelola perusahaan juga menyadari bahwa menyederhanakan pengalaman digital dapat mendorong kemajuan yang cepat, dan tumpukan teknologi yang tepat dapat mendukung dan memperkuat budaya perusahaan yang gesit. Salah satu cara mencapai hal tersebut adalah dengan mengidentifikasi layanan dan fungsi penting untuk mengadopsi pendekatan modular untuk kelangsungan bisnis. Dengan melakukan hal tersebut, organisasi dapat mulai memanfaatkan komponen teknologi vital seperti layanan mikro, untuk mendorong transformasi di lingkungan kerja dan mendukung tenaga kerja.

Agar dapat berfungsi secara efektif, bisnis perlu memastikan tingkat sinergi dan transparansi yang tinggi di semua tingkatan arsitektur perusahaan. Namun, hanya beberapa organisasi yang cukup siap untuk mengadopsi ekosistem yang transparan secara digital. Sebagian besar perusahaan terus berjuang dengan data yang tidak terstruktur, sistem yang berbeda dan ketidakpastian dalam menghadapi tantangan.

Ketidakpastian yang terjadi, semakin diperparah saat terjadi krisis global seperti pandemi Covid-19 saat ini. Meskipun penting untuk mendapatkan pembelajaran dari peristiwa ini dan menggunakannya untuk memperkuat ekosistem perusahaan, penting juga untuk tidak mempersempit fokus yang terlalu banyak, karena itu tidak akan produktif atau layak secara finansial. Sebagai gantinya, perusahaan harus fokus pada membangun platform tenaga kerja digital komprehensif yang didirikan pada inti teknologi yang kuat. Direncanakan dengan tepat, kombinasi ini akan memiliki ketahanan dan kemampuan yang melekat untuk beradaptasi dengan hampir semua situasi.

Akhirnya, sebuah perusahaan yang merangkul perubahan organisasi dan teknologi untuk memanfaatkan peluang yang muncul dari masa-masa sulit ini akan muncul dengan lebih baik dan lebih kuat. Perusahaan tidak hanya akan dapat mempromosikan investasi infrastruktur Teknologi Informasi yang lebih pintar dan tetap terdepan, tetapi juga akan dapat berkembang di dunia pasca pandemi, dengan ketangkasan dan inovasi yang lebih besar.

Pandemi Covid-19 adalah salah satu tantangan terberat yang harus dihadapi oleh manusia belakangan ini. Organisasi yang dapat fokus bergerak ke arah yang benar di masa-masa sulit ini akan muncul lebih kuat dari sebelumnya. Dengan mengadopsi teknologi yang tepat, pola pikir organisasi yang mendukung untuk membawa perubahan, dan pendekatan terstruktur untuk perumusan strategi, bisnis berwawasan ke depan berdiri di ambang keruntuhan organisasi; mewujudkan masa depan kerja yang telah begitu lama hanya ada di papan diskusi ruangan dan kertas putih.***


Write a Facebook Comment

Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

TERBARU





EPAPER RIAU POS  2020-09-22.jpg