Home >> Opini >> Merza Gamal

Opini
Merza Gamal

Menuju Transformasi Sejati

2 Desember 2020 - 11.25 WIB

Menuju Transformasi Sejati

Para pemimpin bisnis bangga dengan kemampuan mereka untuk berputar dan memperbaiki arah di saat krisis dan kekacauan ekonomi. Tetapi tidak ada CEO atau tim manajemen di dunia yang tidak mengalami masalah kesehatan, keuangan, dan operasional yang diakibatkan oleh pandemi Covid-19. 

Masa pandemi ini adalah waktu yang luar biasa, dan mau tidak mau mengharuskan beberapa perusahaan untuk bersandar pada tantangan ini dengan memangkas biaya, mengurangi jumlah karyawan, dan menghentikan investasi untuk menghemat uang.

Agar dapat berkembang di era normal berikutnya, perusahaan perlu melakukan perubahan yang lebih mendasar, karena jika model bisnis dan pola pikir tidak berubah, biaya tersebut akan merayap kembali. Transformasi sejati —jenis yang mengubah cara bisnis beroperasi pada tingkat seluler— adalah yang dibutuhkan dalam iklim yang tidak menentu saat ini. Transformasi merupakan satu-satunya cara untuk meningkatkan kinerja keuangan, membangun kapabilitas, dan mengubah budaya dengan cara yang tidak hanya akan membuat perusahaan melewati krisis kesehatan global ini, tetapi juga menopangnya di tahun-tahun mendatang.

Berikut adalah elemen kunci transformasi dan bagaimana melakukan tindakan yang benar di masa sekarang untuk dapat membuahkan hasil di tahun-tahun mendatang.

Mulailah dengan yang Besar

Salah satu indikator terpenting dari transformasi yang sangat sukses adalah skala usaha itu sendiri. Besarnya ambisi perlu menjadi langkah besar perubahan kinerja. Penelitian McKinsey menunjukkan bahwa lebih dari 40 persen nilai transformasi yang berhasil berasal dari inisiatif pertumbuhan, bukan pemotongan biaya, PHK, atau strategi tebang-dan-bakar lainnya. Perusahaan yang melakukan transformasi dengan benar memiliki mentalitas menyeluruh sejak awal. Perubahan bertahap bukanlah kisah perusahaan yang berani bertransformasi.

Bergerak Cepat

Dalam hal transformasi, kecepatan adalah sebuah keniscayaan dan merupakan salah satu karakteristik paling menentukan dari transformasi yang sukses. Pendekatan cepat dan di luar gerbang tidak hanya memungkinkan perusahaan untuk meraih kemenangan awal, seperti penggunaan modal kerja yang lebih efisien dan cara yang lebih cepat untuk membuka ide insan perusahaan, tetapi memungkinkan organisasi memiliki stamina untuk bertahan aspek yang lebih sulit dari transformasi sejati.

Rasa urgensi menjadi salah satu elemen kunci yang memungkinkan perusahaan untuk mendapatkan pangsa pasar dan mendiversifikasi layanan karena terjadinya perubahan pasar akibat krisis pandemic Covid-19. Pimpinan perusahaan harus mampu melukiskan gambaran tentang kemana bisnis harus menuju dan mengapa. Pimpinan perusahaan harus dapat mendukung visi perusahaan dengan data agar insan perusahaan memahami mengapa pemimpin mereka melakukan sesuatu.

Bagikan Visi Perusahaan

Setiap transformasi yang benar-benar sukses harus dimulai dengan CEO yang menciptakan keyakinan pada insan perusahaan untuk mendorong perubahan yang dicari, dan tidak berhenti sampai di situ. Agar transformasi benar terjadi, insan perusahaan harus menginginkan sesuatu yang lebih besar dan mempunyai pola pikir yang membuat mereka percaya bahwa pergeseran budaya itu mungkin. Membagikan visi di setiap kesempatan tentang perusahaan kepada insan perusahaan, pelanggan, dan investor berarti mengomunikasikan kepada unit kerja apa yang akan berbeda secara spesifik.

Pendekatan cepat dan di luar gerbang tidak hanya memungkinkan perusahaan meraih kemenangan awal, seperti penggunaan modal kerja yang lebih efisien dan cara yang lebih cepat untuk membuka ide karyawan, tetapi memungkinkan perusahaan memiliki stamina untuk bertahan. aspek yang lebih sulit dari transformasi sejati.

Peregangan Aspirasi

Menetapkan nada aspirasional memungkinkan CEO untuk menginspirasi orang untuk melampaui apa yang mereka pikir mungkin. Aspirasi kinerja yang berani sering kali memberikan hasil yang lebih baik. Penelitian McKinsey pada lebih dari 80 transformasi skala besar menunjukkan bahwa perusahaan yang melakukan analisis "potensi penuh" yang komprehensif dan menetapkan target transformasi yang hampir melipatgandakan pendapatan tambahan lebih cenderung merealisasikan pengembalian total yang sangat besar untuk keuntungan pemegang saham. Namun untuk transformasi semacam itu diperlukan budaya yang tepat.

Penelitian menunjukkan bahwa 70 persen transformasi gagal, tetapi dengan memulai secara berani, bertindak cepat, berbagi visi dan memperluas aspirasi, para pemimpin bisnis dapat membalik skenario itu. Mengambil pendekatan yang lebih holistik dan ekspansif untuk transformasi meningkatkan kemungkinan bahwa perusahaan, akan melihat peningkatan yang signifikan dan berkelanjutan di tahun-tahun mendatang.*** 

Merza Gamal, Author of Change Management & Cultural Transformation 
Former AVP Corporate Cultre at Biggest Bank Syariah




Write a Facebook Comment

Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

TERBARU



EPAPER RIAU POS  26-jan.jpg