Home >> Opini >> SAMSUL NIZAR (GURU BESAR DAN KETUA STAIN BENGKALIS)

Opini
SAMSUL NIZAR (GURU BESAR DAN KETUA STAIN BENGKALIS)

Permendikbudristek 30/2021, Ada Apa?

15 November 2021 - 12.26 WIB

Permendikbudristek 30/2021, Ada Apa?

Hadirnya Permendikbudristek 30/2021 tentang Pencegahan dan Penanganan Kekerasan Seksual (PPKS) di Perguruan Tinggi tengah menjadi sorotan pelbagai kalangan. Aturan tersebut dinilai ikut mengakomodir pembiaran praktik perzinaan di kampus. Sebab, perbuatan asusila yang diatur dalam  Permen tersebut tidak dikategorikan sebagai kekerasan seksual jika suka sama suka atau pelaku mendapat persetujuan dari korban.

Meski Plt Dirjen Pendidikan Tinggi Ristek, Nizam menjelaskan bahwa polemik  tersebut muncul karena kesalahan persepsi atau sudut pandang. Sebab, tidak ada satu pun kata dalam permen PPKS ini yang menunjukkan bahwa Kemendikbudristek memperbolehkan perzinaan. Sungguh, memang kata legalitas tidak ditemui, namun kalimat "tanpa persetujuan korban" menimbulkan sejuta tafsir. Akibatnya, masyarakat menjadi resah dan kalimat tersebut bisa dijadikan alasan legalitas bila "ada persetujuan". 

Persoalan muncul pada pasal 5, terutama bagian (2) ayat f sampai m (8 point) berulang kata "tanpa persetujuan korban". Ada beberapa hal yang patut dicermati dari polemik di atas, antara lain :  Pertama, kata "tanpa persetujuan korban" menjadi alasan hukum atas terjadi atau tidaknya PPKS dan tak bisa dihukum. Bila ada persetujuan, maka tidak dikategorikan  PPKS. Sedangkan bila tanpa persetujuan baru dapat dikategorikan PPKS dan dihukum. Jika demikian, perlu penjelasan dengan kata yang baku. Bila tanpa persetujuan korban dikategorikan PPKS, sedangkan bila melalui persetujuan korban dikategorikan pornografi dan melanggar UU ITE. 

Bila keduanya masuk dalam Permendikbudristek 30/2021, maka eksistensinya lebih akomodatif. Bila hanya bermain "retorika" mempertahankan pendapat masing-masing, maka polemik terus bergulir dengan retorika masing-masing pula. 


Kedua, dalam membuat suatu aturan, perlu disusun sesuai tata aturan yang berlaku. Negeri ini adalah negara hukum. Namun, acapkali aturan di bawah bertolak belakang dengan aturan yang di atasnya. Banyak kasus dengan berbagai varian hukum di bawahnya bisa dibuktikan,  antara lain atas UU 12 tahun 2012 tentang Pendidikan Tinggi, baik berkaitan sumber dana sampai status penamaan sebuah Perguruan Tinggi. 

Sungguh masih banyak produk hukum lebih rendah lahir yang "bertentangan dengan hukum yang lebih tinggi". Hal ini disebabkan beberapa faktor, antara lain : (1) produk hukum disusun dalam waktu sangat singkat untuk menyelesaikan masalah tertentu, tapi berakibat menimbulkan masalah baru yang berkelindan. (2) produk hukum disusun tanpa melihat aturan lain yang lebih tinggi status hukumnya. (3) produk hukum disusun untuk menyelesaikan persoalan kebutuhan sesaat dalam ruang yang terbatas. Akibatnya, produk hukum kehilangan universalitasnya, meski diberlakukan secara universal.  

Dalam menyelesaikan produk hukum seperti ini, seyogyanya Menkumham RI  perlu melakukan penelusuran dan evaluasi atas produk hukum yang bertentangan dengan aturan yang lebih tinggi sebagai produk hukum yang ilegal dan perlu diperbaiki. 

Meski hal ini merupakan pekerjaan besar dan berat, namun perlu dilakukan. Sebab, menjadikan "hukum ilegal" mengatur negara dan membingungkan masyarakat. Ketiga, produk hukum perlu proses penjang dengan mempertimbangkan faktor-faktor hukum lainnya. Perlu ada sosialisasi dan ditelaah oleh ilmuan yang membidangi lintas lembaga sebelum diundangkan. Melalui telaah bersama oleh ilmuan yang ahli dibidangnya lintas lembaga, maka perbedaan tafsir akan dapat diminimalkan dan memperkaya muatan produk hukum yang ditetapkan. Keempat, Mendikbudristek perlu responsif atas polemik yang muncul sebagai bagian  koreksi konstruktif atas produk hukum yang dibuat. 

Mundur selangkah untuk maju sepuluh langkah perlu dijadikan alasan berpikir. Akui kelemahan untuk memperoleh aturan ke depan yang lebih baik menjadi langkah bijak menyelesaikan polemik. Namun, bila tetap bersikukuh atas apa yang sudah dibuat dengan melontarkan logika tafsir, maka menunjukkan ketidakarifan dan membiarkan polemik tetap bergulir.

Kelima, polemik yang muncul atas produk hukum memberi ruang untuk  belajar menjadi bijak. Suatu aturan, apatahlagi berhubungan dengan hajat hidup manusia perlu disusun dengan matang dan melibatkan ahli lintas lembaga. Di sinilah letak konsep musyawarah yang diisyaratkan dalam al-Quran. Konteks musyawarah dalam hal ini untuk memperoleh kebenaran. Bukan "mengkondisikan kesepakatan" membenarkan yang salah.***







TERBARU


EPAPER RIAU POS  1-DESS.jpg


OPINI

Atan Sengat 2021-12-01 11:18:12
RUBAIDA ROSE guru MA Ponpes Nurul Islam Kampung Baru Kuantan Singingi Redefinisi Makna Belajar buat Guru 01 Desember 2021