Jaga Inflasi Tidak Terlalu Rendah

Advertorial | Jumat, 23 Oktober 2020 - 19:00 WIB

Jaga Inflasi Tidak Terlalu Rendah

JAKARTA (RIAUPOS.CO) -- Pemerintah jungkir balik untuk menjaga daya beli masyarakat dan sasaran inflasi. Sebab, pascapandemi Covid-19, konsumsi masyarakat tertekan dan membuat inflasi berada di tren yang sangat rendah. Presiden Joko Widodo mengimbau agar inflasi tidak terlalu rendah. "Kali ini kita dituntut mampu mempertahankan tingkat inflasi agar tidak terlalu rendah," ujarnya pada Rakornas Pengendalian Inflasi, kemarin (22/10). 

Hal itu tentu berbeda dengan tahun-tahun sebelumnya di mana inflasi tidak serendah seperti saat ini. Dengan menjaga inflasi agar tetap ada di titik keseimbangan, Jokowi yakin hal itu bisa menjadi stimulus agar produsen tetap melakukan produksi. Dengan target itu, maka keseimbangan pasokan dan permintaan menjadi sangat penting. 

"Agar saat perekonomian mulai pulih dan daya beli masyarakat telah kembali normal tidak terjadi tekanan signifikan pada harga-harga," imbuh mantan Wali Kota Solo itu. 

Jokowi melanjutkan, dengan kondisi saat ini, pengendalian inflasi tidak melulu soal mengendalikan harga saja. Tetapi juga menjaga daya beli masyarakat dengan berbagai kebijakan. 

Kebijakan-kebijakan itu berupa penyaluran berbagai stimulus dan bansos yang sifatnya transfer tunai. Di antaranya yakni Program Keluarga Harapan, BLT Tunai, BLT dana desa, kartu prakerja, subsidi gaji, serta bansos produktif untuk bantuan modal UMKM.

Dengan adanya pencairan berbagai stimulus itu, diharapkan masyarakat bisa memiliki alokasi anggaran yang bisa dibelanjakan. Dengan begitu, daya beli pun perlahan pulih dan pasokan bisa bertumbuh. 

Diskes Rohul Lawan Covid-19

Dia juga mendorong agar seluruh kementerian/lembaga (K/L) maupun pemerintah daerah (pemda) bisa segera mengakselerasi anggaran belanjanya. Jokowi ingin, belanja K/L dan pemda bisa mengutamakan penerapan produk dalam negeri, baik produk pertanian maupun UMKM.  "Terutama melalui belanja bantuan sosial dan belanja modal yang mendukung pemulihan ekonomi terutama sektor UMKM," kata dia. 

Pada kesempatan yang sama, Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati mengingatkan agar pemda bisa lebih giat mengakselerasi belanja APBD-nya. Dia menyoroti kinerja pemda dalam serapan anggaran PEN di daerah yang masih rendah.

"Saya ingin garisbawahi bahwa saat pemerintah pusat melakukan dan terus menerus mencoba melihat alokasi dan distribusi serta penyerapan dari program-program PEN, kita lihat di tingkat daerah penyerapan masih perlu ditingkatkan," jelasnya. (dee/jpg)








youtube riaupos


Tuliskan Komentar anda dari account Facebook






EPAPER RIAU POS  2020-12-02.jpg

PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3rd floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com