Disambar Petir, Mahasiswa KKN di Rupat Utara dan Ayahnya Meninggal

Bengkalis | Rabu, 17 Agustus 2022 - 21:32 WIB

Disambar Petir, Mahasiswa KKN di Rupat Utara dan Ayahnya Meninggal
Ilustrasi (DOK.JAWAPOS.COM)

BENGKALIS (RIAUPOS.CO) - Hujan deras disertai angin kencang yang mengguyur Kecamatan Rupat Utara, Bengkalis membuat luka yang mendalam bagi civitas akademika IATF Dumai.

Pasalnya seorang mahasiwa kuliah kerja nyata (KKN) dari IATF Dumai bernama Novia Mustika (23) dan ayahnya Abdul Hakim Muslim (45) warga Jalan Punak Gang Ikhlas Purnama Kota Dumai meninggal di tempat, Rabu (17/8/2022) sekitar pukul 15.45 WIB. Peristiwa itu terjadi di Pantai Tanjung Lapin Desa Tanjung Punak Kecamatan Rupat Utara, Bengkalis.


Camat Rupat Utara Afrizal yang mengaku berada di lokasi kejadian mengatakan, sore itu dia baru selesai mengikuti pawai karnaval 17 Agustus. Dirinya dikejutkan adanya informasi warga yang disambar petir.

"Ya, saya ada di sana. Saya ikut membantu evakuasi kedua korban yang disambar petir tersebut," ujarnya.

Ia menyebutkan, mahasiswi KKN IATF Dumai ini kedatangan kedua orang tua dan adiknya dari Dumai. Karena baru datang, Novia Mustika pun membawa kedua orang tua dan adiknya itu ke Pantai Tanjung Lapin.

"Waktu mereka duduk-duduk dan hujan turun sangat deras dan tiba-tiba petir yang keras menyambar pondok tempat mereka berteduh. Ketika itu ayahnya tersambar dan anaknya sempat terpental dari pondok dan meninggal," ujarnya


Afrizal menyebutkan, kondisi korban (Abdul Hakim) mengalami luka hangus di bagian dada dan di bagian hidung mengeluarkan darah. Sedangkan sang anak (Novia Mustika) mengalami luka memar di bagian dada.

Afrizal dan warga pun langsung membawa kedua korban ke klinik kesehatan (dokter praktek) tak jauh dari kejadian. Setelah diperiksa keduanya langsung dibawa dengan menggunakan dua ambulans ke Dumai.

"Ya, sekitar pukul 17,30 WIB baru berangkat dari Rupat dan kami sudah hubungi ro-ro di Rupat untuk menyeberang dan diperkirakan pukul 20.00 WIB sampai di Dumai," ujarnya.

Sementara itu Kapolres Bengkalis AKBP Indra Wijatmiko SIK ketika dikonfirmasi melalui Kapolsek Rupat Utara, AKP Abdul Wahab malam tadi menyebutkan, kronologis kejadian sore itu sekitar pukul 15.45 WIB di Pantai Tanjung Lapin Desa Tanjung Punak, terjadi hujan deras disertai petir.

Disebutkannya, korban meninggal bernama Abdul Hakim Muslim (45) dan Novia Mustika (23) warga Jalan Punak Gang Ikhlas Purnama Kota Dumai.

Novia Mustika, mahasiswa IAITF Dumai yang sedang melakukan KKN di Desa Tanjung Punak. Sedangkan saksi di antaranya, Meldiani Alfia (41) dan  Alissya Nabilla Bunga (12) (ibu dan adik korban). Sedangkan saksi lain Ramlah (pemilik warung) warga Jalan Ismail Imar Desa Tanjung Punak.

Dari keterangan sementara yang dikumpulkan polisi, kata Kapolres, Novia bersama ayah, ibu dan adiknya pergi ke Pantai Tanjung Lapin untuk berlibur. Satu keluarga tersebut singgah di warung milik Ramlah (saksi 3) untuk beristirahat serta memesan makanan, pada saat itu kondisi cuaca gerimis.

Sedangkan berdasarkan keterangan istri korban, sekitar pukul 15.45 WIB cuaca sedang hujan gerimis dan disertai petir dan tanpa disadari tiba-tiba petir menyambar dengan keras dari atas ke dalam pondok warung tempat beristirahat.

"Pada saat bersamaan warung tersebut roboh menimpa suaminya dan anak korban terpelanting ke tanah," ujarnya.

Menurut saksi Ramlah, kata Kapolres, berselang beberapa menit kejadian warga sekitar membantu korban dan saksi untuk dievakuasi, namun kondisi kedua korban (ayah dan anak) telah meninggal dunia.

Pada pukul 16.30 WIB kedua korban dievakuasi warga menggunakan kendaraan pribadi menuju klinik dokter Wahyudi di Jalan Rupat Desa Tanjung Medang dan sesampainya di klinik kedua korban sudah meninggal dunia.

"Pada pukul 17.40 WIB kedua korban serta saksi (1 dan 2) di bawa menggunakan 2 unit mobil ambulans Puskesmas Tanjung Medang dan ambulan Desa Tanjung Medang untuk di berangkatkan ke Kota Dumai yang rencana keluarga korban akan dimakamkan di Dumai," ungkap Kapolres.

Sementara itu, Ketua IATF Dumai DR H Rizal Akbar yang dikonfirmasi Riaupos.co malam tadi mengatakan, pada saat kejadian kebetulan dirinya sedang berada di Rupat Utara dan mendapat kabar itu dirinya langsung terkejut.

"Ya, saya sedang di sana dan setelah dipastikan sudah tak bernyawa oleh dokter, maka kami langsung menemani korban menggunakan dua ambulans dibawa ke Dumai, di rumah duka," ujarnya.

Rizal mengaku turut prihatin dan berbela sungkawa atas kejadian yang menimpa mahasiswanya yang sedang menjalankan  tugas KKN di Desa Tanjung Punak, Rupat Utara.

 

Laporan: Abu Kasim (Bengkalis)

Editor: Edwar Yaman







BEASISWA BENGKALIS 2022




Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

riau pos PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3rd floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com