TRANSPORTASI

Lagi, Masyarakat Keluhkan Pelayanan Roro Bengkalis

Bengkalis | Minggu, 26 September 2021 - 15:12 WIB

Lagi, Masyarakat Keluhkan Pelayanan Roro Bengkalis
Penyeberangan Roro Bengkalis masih dikeluhkan masyarakat yang akan menyeberang dari dua sisi, baik dari Dermaga Sungai Selari Pakning maupun di Dermaga Air Putih Bengkalis. Kondisi penyeberangan roro yang selalu membuat antrean panjang ini sudah terjadi dalam dua pekan terakhir ini. Foto beberapa hari lalu. (ABU KASIM/RIAUPOS.CO)

BENGKALIS (RIAUPOS.CO) - Dalam dua pekan terakhir ini masyarakat Kabupaten Bengkalis, maupun warga yang ingin datang ke pulau Bengkalis, selalu terkendala dengan pelayanan roro penyeberangan. Baik dermga penyeberangan di Sungai Selari, Pakning maupun di Desa Air Putih, Bengkalis.

Akibatnya masyarakat yang ingin menyeberang di kedua sisi, khususnya yang menggunakan kendaraan roda empat maupun lebih, harus mengantre cukup lama. Bahkan sudah lama mengante terpaksa tidak bisa menyeberang dan harus menunggi besok harinya.


Dari pantauan di lapangan, sejak Jumat sore (24/9/2021) sampai Ahad sore (26/9/2021) ratusan kendaraan roda empat rela antrean panjang sampai ke bagian penjualan tiket yang berada di luar pelabuhan roro. Bahkan ratusan kendaraan bermotor, khususnya roda empat memadati jalur antrean di dermaga Roro Air Putih, menunggu untuk diseberangkan.

‘’Entahlah, kami pun tak tau apa masalahnya kok bisa antrean panjang seperti ini. Padahal ini hari biasa bukan hari libur. Tapi antrean di kedua sisi dermaga ini sama panjangnya,’’ ujar Andi salah seorang pengendara roda empat yang ingin menyeberang dari roro Air Putih menuju Pakning.

Ia mengaku kesal dengan pelayanan roro Bengkalis. Karena setiap kali dirinya ingin menyeberang, baik dari Pakning menuju Bengkalis maupun sebaliknya, kondisinya tetap antre. Bahkan antreannya mencapai enam jam.

‘’Kami mengharapkan Pemkab Bengkalis peduli dengan pelayanan penyeberangan. Karena ini bukan kali pertama terjadi, tapi puncaknyaa dua bulan lalu, tepatnya di liburan panjang bulan Juli lalu juga terjadi lebih parah lagi,’’ ujarnya.

Bank BJB

Hal senda juga dikatakan Yad. Dirinya pernah mengantre selama 7 jam, dirinya yang menggunakan kendaraan roda empat sempat menunggu dari pukul 14.30 WIB dan baru bisa menyeberang sekitar pukul 20.30 WIB.

‘’Kami dapat kabar dari petugas pelabuhan, katanya di roro Sungai Selari kendaraan yang ingin menyeberang jumlahnya sedikit jadi harus dipenuhkan baru roro berangkat. Namun sebaliknya di hari yang sama di dermaga roro Air Putih terjadi penumpukan kendaraan yang sangat banyak. Tentu ini menjadi pertanyaan pengguna roro, seperti apa system kerja sama antara Pemkab Bengkalis dengan pengelola roro,’’ ujarnya dengan nada kesal.

Terhadap persoalan itu, khususnya sistem kontrak kerja sama, ketika dikonfirmasikan kepada Bupati Bengkalis, Kasmarni mengatakan, secara teknis dikelola oleh Dishub terkait kontrak dengan perusahaan pelayaran.

‘’Namun kami menyarankan agar pelayanan ini benar-benar dibenahi. Kami juga akan tetap berupaya memberikan pelayanan kepada masyarakat dan kami akan menerapkan e-tiketing, agar system antrean ini dapat berjalan dengan baik,’’ ujarnya.

Sementara itu, Kepala Unit Pelaksana Lapangan (UPL) Dishub Bengkalis, Azwardi yang dikonfirmasi mengakui, bahwa pelayanan roro mengalami kendala pada roro yang berlayar. Dari lima roro yang disediakan, terkadang hanya 3 atau dua roro yang berlayar.

‘’Ya seperti kalau di Pakning mobil sepi jadi kapal roro menunggu penumpang, tak mungkin kapan berangkat dalam kondisi kosong. Namun kami petugas tetap stanby di lapangan dalam memberikan pelayanan kepada masyarakat,’’ ujarnya.

 

Laporan: Abu Kasim (Rengat)

Editor: E Sulaiman


Pemkab Siak


Pemkab Rokan Hulu





Tuliskan Komentar anda dari account Facebook









riau pos PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3rd floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com