Empat Tersangka Judi Ketangkasan Dibekuk Polisi 

Dumai | Rabu, 28 April 2021 - 12:31 WIB

Empat Tersangka Judi Ketangkasan Dibekuk Polisi 
Delapan tersangka pengrusakan mobil dinas Bea Cukai dihadirkan saat ekspos pengungkapan kasus oleh Polresta Pekanbaru, Selasa (27/4/2021). (MHD AKHWAN/RIAU POS )


DUMAI (RIAUPOS.CO) -- Empat tersangka perjudian jenis mesin ketangkasan terpaksa menggunakan baju tahanan warna orange saat dihadirkan pada ekpose yang digelar Polsek Bukit Kapur, Senin (26/4) sore.

Empat tersangka tersebut berinisial TL (57) berperan sebagai penyedia tempat, penjaga sekaligus kasir permainan judi ketangkasan, tiga tersangka lainnya sebagai pemain mesin ketangkasan yakni LS (41), SY (35) dan ST (34). Mereka diamankan pada, Sabtu (24/4) malam sekira pukul 23.00 WIB di salah satu  rumah yang berlokasi di Jalan Soekarno-Hatta, Kecamatan Bukit Kapur Kota Dumai.


"Pengungkapan kasus ini berawal dari informasi yang diterima dari masyarakat bahwa terdapat perjudian jenis permainan mesin ketangkasan tembak burung merak dan tembak ikanh," kata Kapolres Dumai AKBP Andri Ananta Yudhistira SIK MH didampingi Kapolsek Bukit Kapur AKP Akira Ceria SIK.

Kemudian petugas melakukan penyelidikan ternyata kebenaran informasi tersebut, selanjutnya dilakukan penggerebekan lalu dilakukan penangkapan terhadap para tersangka dan penyitaan terhadap barang bukti.

"Kami juga mengamankan barang bukti 2 unit mesin judi ketangkasan tangkap burung merak dan tembak ikan, uang tunai Rp360.000, buku catatan penjualan chip, dan dua buah kartu chip judi ketangkasanh," tambah Kapolres.

Motif mereka yaitu, mencari keuntungan dari permainan judi jenis mesin ketangkasan tembak burung merak dan tembak ikan. "Sebelum bermain, pemain membeli chip kepada tersangka TL. Apabila berhasil menghancurkan burung merak atau ikan, maka akan mendapatkan poin yang tertera di mesin ketangkasan, kemudian apabila pemain berhenti bermain poin tersebut dapat ditukar dengan uang kepada tersangka TL," terangnya.

Untuk modus operandi, tersangka TL diserahkan 2 unit mesin ketangkasan oleh seorang berinisial CD yang saat ini masih DPO, dengan kesepakatan setiap stor uang penjualan chip diberi keuntungan 15 persen. "Yang berperan menjemput uang hasil penjualan Chip yakni YD DPO.(hsb)
 


Bank BJB




Tuliskan Komentar anda dari account Facebook



TERBARU


EPAPER RIAU POS  21juni.jpg



riau pos PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3rd floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com