BI BERIKAN BANTUAN DAN PELATIHAN

Dukung Perekonomian Petani Muara Kelantan

Ekonomi-Bisnis | Selasa, 04 Februari 2020 - 09:37 WIB

Dukung Perekonomian Petani Muara Kelantan
Deputi Direktur Kantor Perwakilan BI Riau Teguh Setiadi (kanan) dan Bupati Siak Alfedri saat meresmikan Lantai Jemur di Muara Kelantan Kecamatan Sungai Mandau, Siak, Senin (3/2/2020).(BI FOR RIAUPOS.CO)

PEKANBARU (RIAUPOS.CO) -- Dalam rangka membantu petani Muara Kelantan, Kecamatan Sungai Mandau Siak  maka Bank Indonesia (BI) memberikan bantuan bangunan lantai jemur dan pelatihan terkait program teknologi mikroba Alfaafa yang memfermentasikan kotoran sapi menjadi pupuk.

Hal ini disampaikan oleh Deputi Direktur BI Kpw Riau Teguh Setiadi. Dalam sambutannya ia mengatakan beras adalah salah satu komoditi yang memengaruhi inflasi di Riau. Sehingga sudah menjadi tugas BI untuk dapat mengendalikan inflasi salah satu caranya dengan meningkatkan produktivitas beras.

"Harga di pasaran itu seperti roller coaster, kadang tinggi kadang rendah. Hal ini disebabkan oleh ketersediaan komoditas. Karena rendahnya produktivitas dan adanya gagal panen," katanya, Senin (3/2).

Dalam agenda tersebut BI juga melakukan panen perdana demplot padi organik yang juga dihadiri oleh Bupati Siak Alfedri. Teguh menuturkan program demplot organik dengan penerapan teknologi mikroba Alfaafa, produksi padi petani di desa ini mengalami peningkatan hingga 18 kali lipat dibandingkan produksi biasanya.

"Kami berulangkali  mendapatkan angka 9 ton per hektare. Mudah-mudahan ini menjadi motivasi untuk mengaplikasikan teknologi pertanian organik di Kabupaten Siak. Bukan tidak mungkin Riau suatu saat nanti bisa mengekspor beras," ungkap Teguh.

Selain itu, Teguh berharap Desa Muara Kelantan dapat menjadi percontohan untuk desa-desa lainnya di Riau. Ke depannya, Teguh mengatakan pihaknya akan terus melakukan pendampingan.  "Seiring kemajuan digital, kami juga akan kenalkan strategi pemasaran dan produksi," ujar Teguh.

Sementara itu, Tenaga Ahli Sektor Riil Bank Indonesia, Nugroho Widiasmadi menjelaskan, penerapan Teknologi Mikroba Alfaafa  dapat mendongkrak produksi padi hingga 18 kali lipat dibandingkan produksi padi di sawah biasa. Hitungannya, biaya produksinya bisa ditekan hingga 70 persen dengan kenaikan produksi hingga 18 kali lipat. Sehingga  bisa menekan biaya produksi.(a)




Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

TERBARU



EPAPER RIAU POS  2020-03-29.jpg

PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3th floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com