Panic Buying, Volume Belanja Meningkat hingga 15 Persen

Ekonomi-Bisnis | Rabu, 04 Maret 2020 - 09:22 WIB

JAKARTA (RIAUPOS.CO) -- Asosiasi Pengusaha Ritel Indonesia (Aprindo) mengaku, perilaku konsumsi masyarakat memborong barang kebutuhan pokok mendorong kenaikan volume belanja harian. Ketua Umum Aprindo Roy Mandey menyebut, kenaikan volume belanja masyarakat harian mencapai 10 hingga 15 persen dibanding hari biasanya.


Meskipun demikian, kenaikan tersebut disebut wajar dan diperkirakan hanya bersifat sementara. "Hanya bersifat sementara dan naiknya juga tidak terlalu signifikan, sekitar 10 sampai 15 persen," ujarnya di Hotel Borobudur Jakarta, Selasa (3/3).

Pihaknya pun terkejut dengan perilaku masyarakat yang merespons pernyataan Presiden Joko Widodo (Jokowi), Senin (2/3). Presiden Jokowi menyatakan virus corona sudah masuk ke Indonesia melalui dua orang warga asal Depok.

Roy mengungkapkan, peristiwa panic buying tersebut tak hanya terjadi di ibu kota. "Fenomena ini terjadi sangat cepat. Kemarin laporan dari teman-teman di daerah, ada sekitar enam kota, seperti Jakarta, Bandung, hingga Surabaya," jelasnya.

Roy meminta kepada masyarakat agar dapat bersikap bijaksana dalam menghadapi situasi saat ini. Dia menjamin, bahan pokok dan kebutuhan sehari-hari masih aman dan cukup tersedia. "Pasokan sangat aman, para peritel memastikan stok aman dan tidak ada kelangkaan barang," tuturnya.

Pihaknya juga memastikan, anggota Aprindo akan selalu siap memenuhi kebutuhan pangan maupun nonpangan bagi masyarakat di seluruh Indonesia. "Serta mengambil tindakan atau kebijakan yang dianggap perlu untuk memastikan bahwa kebutuhan masyarakat dapat terlayani dengan cukup dan baik," ujarnya.(jpg)




youtube riaupos


Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

TERBARU



Sharp Pekanbaru PSBB

Fekon Unand

UIR PMB Berbasis Rapor


EPAPER RIAU POS  2020-07-04.jpg

PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3rd floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com