EKONOMI

Triwulan I, Perekonomian Hanya Tumbuh 2,97 Persen

Ekonomi-Bisnis | Rabu, 06 Mei 2020 - 12:40 WIB

Triwulan I, Perekonomian Hanya Tumbuh 2,97 Persen

JAKARTA (RIAUPOS.CO) - Bank Indonesia (BI) mengumumkan  pertumbuhan ekonomi di Triwulan I 2020 tercatat sebesar 2,97 persen, melambat jika dibandingkan dengan capaian sebelumnya pada periode yang sama yaiu 4,97 persen. Hal ini dipengaruhi oleh Covid-19 yang berdampak pada perekonomian nasional.

“Pengaruh Covid-19 terhadap pertumbuhan ekonomi Indonesia terutama pada penurunan permintaan domestik, di tengah kinerja positif sektor eksternal,” kata Direktur Eksekutif Departemen Komunikasi Bank Indonesia Onny Widjanarko melalui siaran pers, Rabu (6/5).


Pihaknya juga akan terus memantau dan mencermati dinamika penyebaran virus tersebut yang nantinya akan berdampak pada perekonomian Indonesia. Selain itu, BI juga secara konsisten akan memperkuat koordinasi dengan pemerintah dan otoritas terkait.

“Ini untuk menjaga stabilitas makroekonomi dan sistem keuangan serta mendorong pemulihan ekonomi nasional,” terangnya.

Perry menjelaskan bahwa penurunan pertumbuhan ekonomi pada periode ini dipengaruhi oleh menurunnya permintaan domestik, di mana untuk konsumsi rumah tangga tercatat sebesar 2,84 persen secara tahunan (YoY). Ini lebih rendah jika dibandingkan dengan kinerja pada Triwulan IV 2019 yang berada di angka 4,97 persen.

“Investasi juga tumbuh melambat sebesar 1,7 persen (yoy) terutama dipengaruhi oleh melambatnya investasi bangunan,” tutur dia,

Dari sisi lapangan usaha, perlambatan ekonomi terutama didorong oleh melambatnya aktivitas usaha perdagangan dan penyediaan akomodasi serta usaha transportasi dan pergudangan yang dipengaruhi oleh berkurangnya mobilitas masyarakat sebagai dampak dari penerapan langkah-langkah untuk memitigasi Covid-19. “Di samping itu, kinerja lapangan usaha pertanian menurun dipengaruhi perkembangan cuaca yang kurang menguntungkan,” tutupnya.

Adapun, respon stimulus yang diberikan melalui konsumsi pemerintah yang tumbuh 3,74 persen (YoY) dapat menahan perlambatan permintaan domestik lebih dalam. Selain itu, ekspor neto berkontribusi positif dipengaruhi ekspor yang tumbuh 0,24 persen (yoy) dan impor yang mencatat kontraksi 2,19 persen (yoy).

 

Sumber: Jawapos.com

Editor: E Sulaiman






Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

TERBARU


Achmad - Idul Fitri

UIR PMB Berbasis Rapor

Pelita Indonesia

EPAPER RIAU POS  2020-06-02.jpg

PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3rd floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com