Tingkatkan Produksi untuk Kendalikan Inflasi

Ekonomi-Bisnis | Kamis, 08 April 2021 - 11:30 WIB

Tingkatkan Produksi untuk Kendalikan Inflasi
Kepala Kpw BI Riau Decymus (dua kanan) saat memaparkan terkait pengendalian inflasi dalam High Level Meeting, TPID se-Provinsi Riau, Rabu (7/4/2021). (MUJAWAROH ANNAFI/RIAU POS)

PEKANBARU, (RIAUPOS.CO) - Maret lalu, Riau mengalami inflasi sebesar 0,10 persen. Lima komoditi makanan menjadi penyumbang terbesar inflasi di Riau. Komoditi tersebut adalah beras, bawang, telur, ayam, dan cabai.

Hal ini disampaikan oleb Kepala Kantor Perwakilan (Kpw) Bank Indonesia Riau Decymus, dalam acara High Level Meeting Tim Pengendalian Inflasi Daerah (TPID) se-Riau yang diadakan oleh Pemerintah Provinsi Riau bekerja sama dengan Kpw BI Riau, Rabu (7/6). "Inflasi di Riau tak jauh-jauh karena lima hal itu," kata Decymus.


Dijelaskan Decymus, inflasi terjadi karena adanya defisit pangan, oleh karena itu diperlukan peningkatan dalam produksi. Ia mengatakan, bersama-sama Pemerintah Provinsi Riau pihaknya berupaya meningkatkan produksi untuk ketahanan pangan.

Selain itu, inflasi juga terjadi pada saat-saat tertentu, seperti Ramadan, setelah panen, hari raya besar, dan lain-lain. Agar lonjakan tak berulang, maka diaturlah siklus tanam, sehingga petani tidak menanam secara bersamaan, untuk menghindari jatuhnya harga.

"Agar pasokan sepanjang tahun tersedia dan nasib petani tidak jatuh, nanamnya diatur, jadi nanti OPD-OPD mulai aktif memberikan edukasi kepada petani, supaya nanamnya jangan bersamaan, diatur, bergiliran, supaya produksi pangan terjaga," jelas Decymus.


Decymus juga menyapaikan pihaknya berkordinasi dengan Pemerintah Provinsi Riau, pemerintah daerah, dan bulog, serta Polda Riau, untuk memastikan kelancaran distribusi pangan. Dari sisi BI sendiri melaksanakan pengendalian permintaan.

Ia mengajak masyarakat untuk belanja dengan bijak. Menurutnya, kenaikan harga pangan tak hanya disebabkan oleh kurangnya pasokan dan distribusi, tapi juga melonjaknya permintaan masyarakat. "Kalau belanja yang tidak perlu ditahan djlu, karena belanja-belanja berlebihan itu bisa memperburuk situasi. BI mengajak masyarakat bijak dalam belanja," tuturnya.
Sementara itu, Wakil Gubernur Riau Edy Natar Nasution mengatakan, untuk mengendalikam inflasi diperlukan kerja sama yang baik oleh semua tim TPID Riau, terlebih di saat Ramadan dan Idulfitri. "Kerja sama antar daerah itulah yang kita harapkan sehingga masing-masing daerah ini saling berkomunikasi melakukan koordinasi," ujarnya.

Untuk mencegah adanya pedagang-pedagang nakal yang melakukan penimbunan, pihaknya juga akan bekerja sama dengan kepolisian. Sementara itu, sebagai upaya peningkatan produksi salah satunya dilaksanakan program jaga kampung.(das)

Laporan : Mujawaroh Annafi (Pekanbaru)

 






Tuliskan Komentar anda dari account Facebook



petuah ramadan
Kepada yang Hidup
Munzir Hitami (Mantan Rektor UIN Suska Riau)

Kepada yang Hidup

Rabu, 21 April 2021

TERBARU


EPAPER RIAU POS  hal-1-ok.jpg





riau pos PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3rd floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com