TIGA ANAK USAHA DIDIRIKAN

Gudang Garam Masuk Bisnis Rokok Elektrik

Ekonomi-Bisnis | Minggu, 12 September 2021 - 02:08 WIB

Gudang Garam Masuk Bisnis Rokok Elektrik
ILUSTRASI rokok elektrik. (JAWAPOS.COM)

BAGIKAN



BACA JUGA


JAKARTA (RIAUPOS.CO)  –  Usaha baru rokok elektrik bakal dilakukan  PT Gudang Garam Tbk. Emiten berkode GGRM itu akan mendirikan tiga anak usaha baru. Masing-masing berperan sebagai importir, distributor, dan manufaktur produsen.
 
Direktur Gudang Garam Heru Budiman mengatakan, proses pendirian tiga anak usaha tersebut baru selesai di tahap pembuatan akta perusahaan. Tiga anak usaha itu didirikan untuk persiapan memasuki bisnis rokok elektrik.
 
“Kami masih memantau perkembangan bisnis dan pasar rokok elektrik. Tiga perusahaan tersebut belum melakukan aktivitas apa-apa. Tidak ada karyawannya, tidak ada biayanya, kecuali biaya (mengurus) izin PT,” katanya dalam public expose.
 
Menurut Heru, rokok elektrik tidak bisa menggantikan produk konvensional. Pihaknya juga tidak khawatir dengan adanya perilaku konsumen yang beralih dari produk tembakau ke elektrik.
 
“Selain biaya yang lebih murah, konsumen merasa kepuasan produk tembakau belum tergantikan,” ujarnya.
 
Perolehan margin laba kotor produsen rokok Gudang Garam turun pada semester I 2021. Hanya 10,8 persen dari 16,1 persen pada periode yang sama tahun lalu. Penurunan tersebut disebabkan kenaikan tarif cukai yang tinggi dalam dua tahun terakhir.
 
Sementara itu, GGRM terus melanjutkan pembangunan Bandara Dhoho di Kediri, Jawa Timur, di tengah pandemi Covid-19. Terbaru, perseroan sedang dalam proses penyiapan lahan.
 
Direktur Gudang Garam Istata Taswin Siddharta mengatakan, bandara itu ditargetkan rampung pada 2023. GGRM sudah mengeluarkan belanja modal alias capital expenditure (capex) hampir Rp5 triliun. Pembangunan proyek tersebut membutuhkan dana sekitar Rp9 triliun.
 
“Capex tersebut digunakan termasuk untuk memenuhi biaya perolehan lahan, konsultan, desain, dan lain-lain,” kata Istata.
 
Terkait dengan masa konsesi bandara, Istata menyebutkan bahwa pihaknya belum mendapat keputusan dari pemerintah mengenai jangka waktu. Menurut dia, waktu konsesi yang ideal supaya Gudang Garam bisa mencapai break even point (BEP) adalah lebih dari 50 tahun.
 
“Akan tetapi, jangka waktu untuk mencapai BEP sangat bergantung pada perkembangan daerah dan tingkat traffic bandara itu sendiri. Kalau traffic-nya bisa banyak naik, mungkin di bawah 50 tahun sudah bisa BEP,” jelasnya.
 
 
Sumber: Jawapos.com
 
Editor: Erwan Sani
 






Tuliskan Komentar anda dari account Facebook



Pemkab Meranti


EPAPER RIAU POS  2022-05-28.jpg

Miyako

Rinnai

Shimizu




riau pos PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3rd floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com