PT GIN Beli TBS di Atas Harga Pasar

Ekonomi-Bisnis | Minggu, 26 Juni 2022 - 11:59 WIB

PT GIN Beli TBS di Atas Harga Pasar
Manajer PKS 1 PT GIN Denny (kiri) saat melakukan pengecekan penerimaan TBS masyarakat, Jumat (24/6/2022). (PT GIN FOR RIAU POS)

TEMBILAHAN (RIAUPOS.CO) - Dalam rangka mendukung petani swadaya menghadapi krisis penurunan harga, PT Guntung Idamannusa (GIN) Indragiri Hilir (Inhil), Riau, membeli Tandan Buah Segar (TBS) diatas harga pasar. 24 Juni 2022, PT GIN yang bernaung di bawah bendera Musim Mas Group (MMG) telah mengumumkan membeli TBS petani dengan harga Rp 1.600/kg. Sedangkan harga pasaran kala itu di Inhil sebesar Rp 1.200/kg.

Bahkan banyak informasi di lapangan, harga pasar TBS di Inhil banyak yang mengalami penurunan hingga di bawah Rp1.000/kg. Hal ini tentu membuat para petani sawit di Bumi Sri Gemilang itu merasa kawatir.

Yamaha Alfa Scorpii

“24 Juni 2022, Perusahaan memutuskan untuk membeli TBS dari petani swadaya dengan harga lebih tinggi dari harga pasar, yaitu Rp 1.600/kg,” kata Manager PKS 1 PT GIN Denny, Sabtu (25/6).

Apa yang dilakukan tersebut, dijelaskan Denny, pihaknya di bawah Musim Mas Grup merasa terpanggil untuk mendukung petani sawit. Akibat efek ganda dari penurunan harga TBS dan kenaikan biaya pupuk.“Kondisi tersebut telah berdampak besar pada pendapatan dan mata pencaharian mereka,” tambahnya.

Sebagaimana diketahui, dalam satu tahun terakhir, inflasi yang dirasakan secara global menyebabkan harga TBS tidak menentu atau berfluktuasi. Hal itu semakin diperburuk dengan harga pupuk yang saat ini mengalami kenaikan. Bahkan kenaikanya hingga bisa menjadi dua sampai tiga kali lipat lebih mahal. Didorong pula oleh inflasi, termasuk kenaikan harga minyak mentah secara global. Hal tersebut tentu semakin memberatkan petani.

Selama ini petani sawit menjual buah ke pabrik kelapa sawit yang memprosesnya menjadi minyak sawit mentah (CPO) dan inti sawit (PK). Dengan kelebihan pasokan TBS, harga TBS turun sampai harga Rp1.200/ kg, dari sebelumnya yang sempat mencapai Rp3.000/kg–Rp3.500/kg.


Menanggapi hal ini Kepala Dinas Perkebunan Kabupaten Inhil Drs H Sirajuddin MM menyampaikan apresiasi kepada PT GIN yang telah menunjukan kepeduliannya terhadap petani swadaya ditengah krisis harga yang dihadapi saat ini.“Perlu kita apresiasi. Karena PT GIN, sudah menunjukkan kepedulian kepada petani swadaya di tengah merosot tajamnya harga TBS,”katanya.

Demikian pula petani swadaya yang berada di sekitar perusahaan. Pada umumnya mereka merasa bersyukur karena masih ada perusahaan, seperti PT GIN yang masih peduli terhadap petani sawit.(ind/ifr)

 








Tuliskan Komentar anda dari account Facebook



BRI Simpedes II PKU

DPRD SIAK



EPAPER RIAU POS  17-august.jpg




riau pos PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3rd floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com