OTOMOTIF

Akan Banyak Motor Honda Pakai Suspensi Depan Ala Gold Wing

Ekonomi-Bisnis | Senin, 27 April 2020 - 13:00 WIB

Akan Banyak Motor Honda Pakai Suspensi Depan Ala Gold Wing
ILUSTRASI (INTERNET)

JAKARTA (RIAUPOS.CO) - Honda Gold Wing saat ini memiliki suspensi depan yang unik, setidaknya untuk sepeda motor. Namun, paten yang baru-baru ini diterbitkan menunjukkan bahwa Honda setidaknya mempertimbangkan untuk menyebarkan desain ini ke lebih banyak lagi produk motornya, termasuk motor gedenya (moge) masa depan.

Alih-alih garpu teleskop tradisional, Gold Wing menjadi moge ikonik Honda yang memiliki suspensi double-wishbone, bukan seperti suspensi depan Duolever BMW, suspensi dari banyak mobil balap, atau 1989 Civic Wagon RT4WD.

Dikutip dari RideApart, Senin (27/4), pada 2017 lalu, diketahui Honda merancang dan menawarkan pengurangan gesekan dan massa inersia yang lebih sedikit untuk komponen front-end yang dimanipulasi melalui setang. Sistem ini juga mengarah pada dimensi kendaraan yang lebih compact, karena lintasan stroke yang berbeda memungkinkan para insinyur menempatkan mesin lebih dekat ke roda depan.


Dengan kata lain, karena roda depan bergerak lurus ke atas dan ke bawah karena menyerap guncangan, bukan sudut garpu tradisional, roda depan tidak akan bergerak kembali ke rangka di bawah kompresi dan menabrak mesin. Hal ini memungkinkan insinyur untuk menempatkan mesin dan roda depan lebih dekat bersama.

Paten yang dipermasalahkan menunjukkan desain suspensi yang serupa, tetapi pada sepeda motor yang jelas bukan Gold Wing. Meski tidak disebutkan namanya, gambar-gambar paten yang beredar terkait suspensi ala Gold Wing yang akan lebih banyak hadir di motor Honda di masa depan cukup jelas memperlihatkan varian CB1100 dan Super Cub.

Namun perlu dicatat, motor-motor ini berbeda dari Gold Wing atau bukan penerus Gold Wing. Honda mungkin sengaja memilih sketsa paten seperti bisa dilihat pada gambar di atas hanya untuk melihat apakah setting suspensi bisa dilakukan.

CB1100 mudah diidentifikasi dari kerangka telanjang dan mesin 4 silinder segaris. Ketinggian mesin ini, masalah yang tidak dimiliki Gold Wing, membuatnya sulit untuk memasang pegas dan guncangan, serta lengan kontrol yang lebih rendah di ruang terbatas yang tersedia, tetapi Honda telah menemukan cara.

Inti dari CB1100 adalah menjadi motor retro sporty yang tampak tajam, dan suspensi ini membuatnya terlihat klasik. Namun tentu saja akan lebih halus dan lebih nyaman dari pada garpu atau fork tradisional.

Sementara dalam Super Cub kecil, mesin terletak rendah seperti Gold Wing. Guncangan dan pegas dapat duduk hampir secara vertikal, dan lengan kontrol yang lebih rendah menempel lebih jauh ke belakang dalam frame sepeda motor.

Sekali lagi, belum ada kepastian apakah paten desain yang menempatkan suspensi ala Gold Wing di motor Honda lainnya akan dilakukan. Paling tidak, dengan desain ini, para insinyur Honda setidaknya menghasilkan ide-ide baru yang menurut Honda layak untuk dipatenkan dan antisipasi kalau-kalau mereka ingin menggunakannya di masa depan.

 

Sumber: Jawapos.com

Editor: E Sulaiman




youtube riaupos


Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

TERBARU



Sharp Pekanbaru PSBB

UIR PMB Berbasis Rapor

Pelita Indonesia

EPAPER RIAU POS  2020-07-10.jpg

PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3rd floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com