PERMINYAKAN

Pertamina Ingin Akuisisi Perusahaan Migas Asing, Ini Alasannya

Ekonomi-Bisnis | Senin, 27 Juli 2020 - 01:00 WIB

JAKARTA (RIAUPOS.CO) - PT Pertamina (Persero) menyampaikan, Indonesia masih perlu banyak membangun kilang yang menghasilkan bahan bakar minyak (BBM) dengan kualitas sesuai standar global. Direktur Utama Nicke Widyawati menyampaikan, melalui Refinery Development Master Plan (RDMP), BUMN migas itu berupaya mewujudkannya.

“Jangan lupa, kita bangun kilang sebagian besar itu kita improvement dari kilang eksisting untuk meningkatkan kualitas produk,” ujarnya melalui konferensi pers virtual, Ahad (26/7/2020).


Nicke menyebut, saat ini produksi standar bahan bakar Indonesia masih Euro 2. Padahal, tuntutan bahan bakar dunia saat ini adalah Euro 4, yang diklaim lebih ramah lingkungan.

Artinya, Indonesia masih belum memenuhi standar tersebut. Pasokan BBM dengan kualitas Euro 4 juga belum mencukupi permintaan domestik. 

“Saat ini, produksi kita masih Euro 2 sebagian besar. Padahal tuntutan dunia dari segi lingkungan itu Euro 4 dan Euro 5,” ucapnya.

Di sisi lain, Pertamina juga berencana mengakuisisi sejumlah perusahaan migas di luar negeri. Sebab, reserve to production (RTP) ratio Pertamina saat ini adalah 7 tahun.

Jika perseroan tidak segera mencari cadangan minyak baru atau melakukan akuisisi dengan perusahaan lain, maka cadangan eksisting akan habis dalam 7 tahun. 

“Akuisisi ini cara cepatnya, jadi langsung mendapatkan peningkatan cadangan dan produksi,” pungkas Nicke.

Sumber: Jawapos.com
Editor: Hary B Koriun



youtube riaupos



Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

TERBARU

Pemkab.Pelalawan - HUT Adhyaksa



Sharp Pekanbaru PSBB


UIR PMB Berbasis Rapor

EPAPER RIAU POS  2020-08-12.jpg

PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3rd floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com