ENERGI

Percepat Pembangunan Proyek Depo Minyak di Batam

Ekonomi-Bisnis | Selasa, 28 Januari 2020 - 21:46 WIB

 Percepat Pembangunan Proyek Depo Minyak di Batam

BATAM (RIAUPOS.CO) -- Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) mengharapkan Sinopec melanjutkan proyek pembangunan depo minyak di Batam. Diketahui, pembangunan depo minyak ini telah dilakukan ground breaking sejak 10 Oktober 2012.

"Pembangunan proyek itu (depo minyak di Batam, red) sangat prioritas, karena itu masuk investasi mangkrak," ujar Kepala Badan Koordinasi Penanaman Modal (BKPM) Bahlil Lahadalia di gedung BEI, Jakarta, Selasa (28/1).


Bahlil berharap Sinopec mempercepat pembangunan proyek tersebut. BKPM sudah meminta direksi Sinopec segera memberikan penjelaskan. "Kami berharap bisa bersama akhir bulan ini, karena ini proyek sangat strategis," tegas Bahlil.

Kepala BKPM berharap direksi Sinopec segera memberikan kepastian pembangunan kembali proyek depo minyak tersebut. Pembangunan depo minyak dengan biaya senilai USD 841 juta itu dapat menggairahkan ekonomi di Batam dan Kepulauan Riau.

Plt Gubernur Kepulauan Riau (Kepri) H Isdianto sebelumnya sudah mengirim surat ke Presiden Joko Widodo untuk percepatan pembangunan depo minyak di Batam, Kepulauan Riau (Kepri). Proyek pembangunan depo minyak itu sudah tertunda sejak 2012.

Dalam suratnya kepada Presiden tertanggal 7 Januari 2020, Isdianto menyampaikan, pembangunan depo minyak di kawasan Westpoint Maritime Industrial Park itu akan mendorong terciptanya lapangan kerja serta memberikan dampak positif bagi perekonomian di Provinsi Kepri, khususnya di Kota Batam.

"Kami berharap pembangunan depo minyak yang tertunda tersebut dapat segera direalisasikan," kata dia.

Isdianto berharap, dengan percepatan pembangunan depo minyak di Batam dapat meningkatkan kepercayaan investor terhadap iklim investasi di Batam dan akan menarik investor global lainnya. Apalagi Batam adalah salah satu parameter investasi di Indonesia.

“Realisasi pembangunan depo minyak milik investor seperti Sinopec dari Tiongkok itu akan berdampak luas terhadap minat investor lainnya. Kami minta Sinopec segera untuk membangun Depo minyak yang terlantar sejak 2012 ” tegas Isdianto.

Sumber: Jawapos.com
Editor: Erizal




youtube riaupos



Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

TERBARU





EPAPER RIAU POS  2020-09-19.jpg

PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3rd floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com