PENDIDIKAN ANAK

Ingat Bunda, Minat Baca Rendah Picu Anak Sulit Sosialisasi

Gaya Hidup | Senin, 05 April 2021 - 14:09 WIB

Ingat Bunda, Minat Baca Rendah Picu Anak Sulit Sosialisasi

SURABAYA (RIAUPOS.CO) - Minat baca yang rendah di kalangan anak-anak Indonesia sebaiknya tak dianggap remeh. Sebab, buku adalah sarana pendidikan yang tepat untuk tumbuh kembang para upik dan buyung.

”Selain bermanfaat menambah wawasan, buku mengajarkan anak nilai-nilai budaya yang berlaku di masyarakat. Mengingat setiap daerah memiliki ciri khas yang berbeda-beda,” kata Nur Wulan, dosen Fakultas Ilmu Budaya Universitas Airlangga, Surabaya, kepada Jawa Pos.


Wulan yang banyak menulis artikel ilmiah terkait sastra dan buku anak menyebutkan, berdasar survei yang dilakukan Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan pada 2019, indeks aktivitas literasi membaca memperlihatkan angka 37,32 persen. Di sisi lain, terjadi lonjakan peningkatan internet secara sigifikan selama lima tahun terakhir.

”Buku anak pasti mengandung nilai pedagogi. Buku juga bisa membuat anak mengenalkan siapa dirinya. Dan, itu penting,” kata penulis Masculinities in Colonial Indonesian Children’s Literature tersebut.

Lebih dari itu, buku juga dapat mengembangkan imajinasi anak. Yang akan berpengaruh pada kemampuan berinovasi.

Jika minat baca yang rendah tersebut dibiarkan, lanjut Wulan, dikhawatirkan bakal memicu dampak negatif di kemudian hari. Di antaranya, kreativitas yang tidak berkembang, kesulitan memahami atau menguasai masalah, mudah dipengaruhi hal-hal negatif, serta sulit bersosialisasi dan meningkatkan kualitas diri. Nanti permasalahan-permasalahan itu juga berdampak pada keberlangsungan peradaban bangsa.

Dia menilai upaya pemerintah untuk meningkatkan minat baca pada anak belum masif. Manajemen dan pengelolaan perpustakaan yang ada di Indonesia juga masih perlu ditingkatkan.

”Jumlah dan kualitas buku (anak, Red) tentu harus lebih ditingkatkan. Selain itu, membuat acara-acara yang menarik agar anak mau berkunjung ke perpustakaan,” tutur Wulan.

Rendahnya minat baca anak Indonesia juga diakui Ketua Komisi Perlindungan Anak Indonesia Susanto. Dia mengakui, jumlah ketersediaan buku anak sampai saat ini terbatas.

Permasalahan lain, lanjut dia, variasi buku anak-anak masih butuh diinovasikan. ”Maka dari itu, tentu buku-buku berbasis digital atau e-book perlu diperbanyak juga. Dan, dikreasikan supaya menarik,” ujar Susanto.

Pihaknya berjanji terus mendorong, mengawasi, dan memastikan fasilitas ketersediaan buku untuk anak-anak. Dia menyebutkan, upaya tersebut dilakukan demi membangkitkan budaya dan semangat membaca pada anak.

 

Sumber: Jawapos.com

Editor: E Sulaiman


Bank BJB




Tuliskan Komentar anda dari account Facebook



TERBARU


EPAPER RIAU POS  23-jun.jpg



riau pos PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3rd floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com