Jangan Mengeluh, Ini Tips Psikolog agar Happy Selama Pandemi

Gaya Hidup | Rabu, 21 April 2021 - 17:37 WIB

Jangan Mengeluh, Ini Tips Psikolog agar Happy Selama Pandemi
Ilustrasi. (INT)

JAKARTA (RIAUPOS.CO) - Tahun ini merupakan tahun kedua berpuasa Ramadan di tengah pandemi Covid-19. Sebagian orang mulai bangkit dan lebih bahagia menjalani kehidupan.

Dalam kampanye ‘Wall’s Happy Hour #BerbagiJadiHappy’ mengajak masyarakat Indonesia untuk membuat happy choice dengan berbagi. Dalam survei yang dilakukan Wall’s selama masa pandemi di 12 negara, termasuk Indonesia, menemukan bahwa berbagi hal-hal kecil dengan orang di sekitar kita ternyata terbukti bisa membawa kebahagiaan bagi diri sendiri maupun orang lain.


“Agar #SemuaJadiHappy walaupun masih menghadapi pandemi dan bisa dimulai dengan hal-hal kecil,” kata Senior Brand Manager Wall’s Bernardus Rendita Kusumo, dalam webinar baru-baru ini.

Arti kebahagiaan pun mengalami perubahan di masa pandemi ini. Menurut Psikolog klinis, Tara de Thouars selama ini, seseorang akan merasa gembira saat mencapai sebuah standar yang kita tentukan. Tetapi dengan berbagai keterbatasaan karena pandemi, kata dia, seseorang perlu belajar untuk bisa menerima keadaan dan lebih bersyukur.

“Tapi bukan berarti pasrah. Hidup dipenuhi dengan berbagai pilihan,” tegas Tara.

Menurut Tara, selama masa pandemi setiap orang dapat memilih untuk mengeluh, bersedih dan menyalahkan situasi. Tapi sebaliknya, setiap orang juga bisa membuat happy choice, bagaimana caranya?

“Dengan menerima keadaan dengan sikap yang positif, menemukan hobi baru, menghubungi teman lama, berhubungan secara virtual, ataupun berbagi dengan orang lain. Saat memasuki masa next normal sekarang ini, jangan lupakan happy choice yang sudah dibuat selama satu tahun ini, dan terus lanjut bersikap positif,” kata Tara.

“Kita bisa memilih untuk melakukan hal positif dan berbagi happy dengan orang lain,” katanya.

Menurut Tara, berbagi tidak harus dalam bentuk materi, tapi bisa juga dalam bentuk senyuman, ucapan, pelukan dan bahkan hal sederhana seperti menanyakan kabar. Ia menjelaskan perilaku berbuat baik dan membantu orang lain akan mengaktifasi mesolimbic system yang bertanggung jawab terhadap bagian reward di otak.

“Sehingga saat berbuat baik pada orang lain, otak akan mengeluarkan kimiawi perasaan happy,” ujar Tara.

Sumber: Jawapos.com

Editor: Eka G Putra


Bank BJB
Living World Lebaran Shoping




Tuliskan Komentar anda dari account Facebook



petuah ramadan
Menyelamatkan Jiwa
Bagus Santoso (Wakil Bupati Bengkalis)

Menyelamatkan Jiwa

Selasa, 11 Mei 2021

TERBARU


EPAPER RIAU POS  11-mei.jpg

telatah ramadan

Colok Tujuh Likou

Selasa, 11 Mei 2021
Colok Tujuh Likou




riau pos PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3rd floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com