SHENINA SYAWALITA CINNAMON

Gunakan Trauma untuk Bersuara

Hiburan | Senin, 22 November 2021 - 09:46 WIB

Gunakan Trauma untuk Bersuara
SHENINA SYAWALITA CINNAMON (INTERNET)

AKTING Shenina Syawalita Cinnamon sebagai Suryani dalam film Penyalin Cahaya sukses mengantarkannya ke puncak karier. Berkat film tersebut, dia mendapatkan banyak pengalaman dan pelajaran baru. Skill seni perannya pun terasah. Shenina mengungkapkan bahwa Penyalin Cahaya punya makna personal baginya. Ada perasaan trauma pada masa lalu yang dia bawa dalam berkarya sebagai aktris.

Apa alasan utama Shenina mau ikut terlibat dalam film Penyalin Cahaya?


Menurut aku, isu kekerasan seksual di kampus udah harus dibahas. Banyak permasalahan kekerasan seksual yang belum bisa dibahas secara hukum. Jadi, aku pengin banget bisa ikut menyuarakan itu lewat film. Apalagi, aku berperan sebagai penyintas kekerasan seksual di film ini.

Perlu waktu berapa lama dan bagaimana cara kamu menjiwai peran tersebut?

Sekitar tiga bulan aku masuk ke karakternya. Aku mendapatkan cerita-cerita dari luar, gimana trauma yang dilewati para penyintas. Bahkan, aku sampai dikirim Kak Wregas (Bhanuteja, sutradara Penyalin Cahaya) untuk menyendiri di Bali selama beberapa hari. Aku di sana tinggal di kos-kosan supaya nggak ketemu sama banyak orang. Sutradara memang meminta aku tidak bahagia.

Shenina pernah mengalami trauma akibat kekerasan seksual?

Aku pernah merasakan hal tersebut. Pas main di Penyalin Cahaya, aku pengin (perasaan trauma, red) itu muncul. Aku mau kasih lihat ke semua orang apa yang penyintas rasakan dan menyampaikan suara para penyintas yang mungkin belum tersuarakan. Apalagi, di Indonesia, hukuman ke pelaku belum kuat.

Ada pesan yang ingin kamu sampaikan untuk para penyintas?

Bank BJB

Aku mau bilang, kalian tuh nggak sendiri. Film ini ada untuk menyuarakan perasaan kalian.

Selain itu, apa pengalaman terseru yang Shenina dapat berkat film Penyalin Cahaya?

Dikasih kesempatan menghadiri acara Busan International Film Festival (BIFF) 2021 di Korea Selatan. Mewakili Indonesia dan membawa karya tuh bikin aku bangga banget. Aku ketemu orang baru di sana dan banyak sharing soal cara mereka berproses. Aku pun sharing tentang proses bikin film di Indonesia dan lain-lain.

Alhamdulillah, di sana ada tiga kali skrining dan semuanya full. Reaksi penonton sangat bagus dan antusias. Apalagi, di setiap skrining ada tanya jawab. Ada pertanyaan dari penonton Korea dan itu di luar ekspektasi aku. Aku bahagia banget mereka sedetail itu.

Kamu juga sukses bikin banyak perempuan di Indonesia iri karena selfie bareng Song Joong-ki. Gimana ceritanya kalian bisa foto bareng?

Hahahaha. Kami ketemu pas dia lagi lewat, terus aku ajak foto bareng deh. Ya, karena kami sama-sama berada di backstage sih.***

 




Pemkab Rokan Hulu



Tuliskan Komentar anda dari account Facebook



TERBARU


EPAPER RIAU POS  1-DESS.jpg


OPINI

Atan Sengat 2021-12-01 11:18:12
RUBAIDA ROSE guru MA Ponpes Nurul Islam Kampung Baru Kuantan Singingi Redefinisi Makna Belajar buat Guru 01 Desember 2021



riau pos PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3rd floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com