KORUPSI PIPA TRANSMISI PDAM

Plt Bupati Bengkalis Jadi DPO Polda Riau

Hukum | Jumat, 06 Maret 2020 - 01:10 WIB

Plt Bupati Bengkalis Jadi DPO Polda Riau
Kabid Humas Polda Riau, Kombes Pol Sunarto. (DOK RIAUPOS.CO)

PEKANBARU (RIAUPOS.CO) - Pelaksana Tugas (Plt) Bupati Bengkalis, Muhammad ST MT tengah menjadi buronan Kepolisian Daerah (Polda) Riau. Pasalnya, tersangka dugaan korupsi pengadaan dan pemasangan pipa transmisi PDAM di Inhil ditetapkan dalam daftar pencarian orang (DPO).

Kabid Humas Polda Riau, Kombes Pol Sunarto dikonfirmasi membenarkannya, Kamis (5/3). Dikatakannya, langkah itu dilakukan lantaran Muhammad tidak koorperatif memenuhi panggilan penyidik Ditreskrimsus Polda Riau.

"Iya, yang bersangkutan sudah ditetapkan DPO," ujar Sunarto.

Ditambahkan perwira berpangkat tiga bunga melati itu, penetapan DPO terhadap orang nomor dua di Negeri Sri Junjungan telah dilakukan Senin (2/3) lalu. Kini, penyidik tengah berupaya mencari di mana keberadaan tersangka keempat perkara korupsi senilai Rp3,4 miliar.

Kepada masyarakat, Sunarto meminta untuk menyampaikan informasi jika mengetahui keberadaan Plt Bupati Bengkalis tersebut.
"Jika tahu keberadaanya, informasikan ke kami," jelas mantan Kabid Humas Polda Sulawesi Tenggara (Sultra).

Untuk diketahui Muhammad telah mangkir tiga kali dari panggilan penyidik. Bahkan, dia turut memberikan perlawanan kepada Polda Riau dengan mengajukan upaya hukum praperadilan atas penetapan tersangkanya.

Hal itu diketahui berdasarkan website http://sipp.pn-pekanbaru.go.id. Gugatan itu didaftarkan ke PN Pekanbaru pada Rabu (26/2) kemarin. Gugatan praperadilan itu teregister dengan nomor perkara : 4/Pid.Pra/2020/PN Pbr. Sedangkan pihak termohon dalam gugatan tersebut adalah penyidik pada Direktorat Reserse Kriminal Khusus (Ditreskrimsus) Polda Riau dan pemohonnya  Muhammad melalui Tim Kuasa Hukumnya dari Kantor Hukum Bris & Partners.

Dari website resmi PN Pekanbaru diketahui sidang perdana praperadilan itu rencananya digelar di Ruang Sidang Mudjono SH, Selasa (10/3) mendatang. Sementara isi petitum permohonan di antaranya Muhammad menyatakan bahwa penyidik Ditreskrimsus Polda Riau tidak cukup bukti dalam menetapkan dirinya sebagai tersangka.

Muhammad menilai, penetapan tersangka itu dilakukan dengan tidak terpenuhinya prosedur menurut ketentuan peraturan-perundang undangan yang berlaku. Selain itu, Direktorat Reserse Kriminal Khusus adalah tidak sah dan tidak berdasarkan atas hukum dan oleh karenanya penetapan tersangka a quo tidak mempunyai kekuatan hukum mengikat.

Sejatinya, Muhammad dipanggil untuk pertama kali pada Kamis (6/2) lalu. Dia direncanakan bakal diperiksa untuk dimintai keterangan setelah ditetapkan sebagai tersangka keempat dalam perkara rasuah senilai Rp3,4 miliar. Namun, orang nomor dua di Negeri Sri Junjungan tidak hadir tanpa asalan yang jelas.
 




youtube riaupos


Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

TERBARU



Sharp Pekanbaru PSBB

UIR PMB Berbasis Rapor

Pelita Indonesia

EPAPER RIAU POS  2020-07-12.jpg

PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3rd floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com