Diisukan Jadi Dewan Pengawas KPK, Begini Tanggapan Ahok dan Antasari

Hukum | Kamis, 07 November 2019 - 12:28 WIB

Diisukan Jadi Dewan Pengawas KPK, Begini Tanggapan  Ahok dan Antasari
Mantan Ketua KPK Antasari Azhar dalam sebuah acara diskusi di DPR beberapa waktu lalu (Gunawan Wibisono/JawaPos.com)

JAKARTA (RIAUPOS.CO) – Mantan Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Antasari Azhar angkat bicara terkait isu ditunjuk Presiden Joko Widodo untuk mengisi posisi Dewan Pengawas KPK. Antasari memastikan belum pernah berkomunikasi ke Jokowi untuk membahas Dewan Pengawas.

“Banyak sekali isu, saya tidak punya kapasitas sebagai Dewan Pengawas KPK, ilmu saya masih kurang,” kata Antasari kepada JawaPos.com, Kamis (7/11).

Antasari menyatakan, penunjukan Dewan Pengawas KPK merupakan kewenangan Presiden. Hal ini sesuai dengan ketentuan di dalam UU KPK Nomor 19/2019 yang sudah mulai berlaku.


“Wewenang presiden, saya tidak boleh mengarah-ngarahkan presiden. Apapun atau siapapun yang ditunjuk dihormati,” ucap Antasari.

Kendati demikian, Antasari menyebut sulit jika ditunjuk Presiden Jokowi untuk mengisi posisi Dewan Pengawas. “Kalau saya sulit, karena terlalu banyak resistensi, jika saya amati medsos,” terang Antasari.

Selain Antasari, yang diisukan untuk mengisi Dewan Pengawas yakni mantan Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama alias Ahok. Dia pun membantah ditunjuk untuk mengisi Dewan Pengawas KPK.

“Itu Hoaks. Terima kasih buat yang telah mendukung,” tegas Ahok.

Sebelumnya, Presiden Jokowi memastikan pihaknya masih melakukan penelusuran terkait lima nama yang akan ditunjuk sebagai Dewan Pangawas Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). Mantan Gubernur DKI Jakarta ini menyebut, pihaknya akan mengumumkan Dewan Pengawas KPK bersamaan pelantikan komisioner KPK pada Desember 2019 mendatang.

“Nanti masih bulan Desember, masih digodok di tim internal. Nanti kalau sudah kita sampaikan,” kata Presiden Jokowi di Jakarta, Rabu (6/11).

Presiden Jokowi tak menjawab apakah Dewas KPK akan diisi oleh mantan Ketua KPK Antasari Azhari dan mantan Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahja Purnama alias Ahok. Sebab nama tersebut belakangan menjadi isu akan mengisi posisi Dewas KPK.

Menurut Jokowi, para Dewas KPK diharapkan memiliki integritas dan mendukung penuh pemberantasan korupsi di Indonesia.

“Masih dalam penggodokan. Tetapi kita harapkan yang ada di sana memiliki integritas,” tandasnya.

Sumber: Jawapos.com
Editor: E Sulaiman






Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

TERBARU


Achmad - Idul Fitri

UIR PMB Berbasis Rapor

Pelita Indonesia

EPAPER RIAU POS  2020-06-02.jpg

PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3rd floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com