Kasus Novel, Jokowi Katakan Ada Temuan Baru Menuju Kesimpulan

Hukum | Rabu, 11 Desember 2019 - 16:52 WIB

Kasus Novel, Jokowi Katakan Ada Temuan Baru Menuju Kesimpulan
Penyidik KPK Novel Baswedan. (Miftahulhayat/Jawa Pos)
JAKARTA(RIAUPOS.CO)– Janji untuk menuntaskan kasus penyerangan terhadap penyidik KPK Novel Baswedan kembali dilontarkan pemerintah. Presiden Joko Widodo telah memerintah Kapolri Jenderal Idham Aziz untuk segera mengumumkan hasil penyelidikan.

Perintah tersebut diberikan saat Jokowi bertemu Idham selama 29 menit di Istana Merdeka, Senin petang (9/12). Kapolri, kata Jokowi, menyebutkan bahwa penyidik mendapati temuan-temuan penting. ’’Ada temuan baru yang sudah menuju pada kesimpulan,’’ kata Jokowi di Hotel Mulia, Jakarta, kemarin (10/12).

Namun, dia tidak bersedia menyebutkan temuan yang diperoleh penyidik. Dia berdalih itu merupakan kewenangan Polri. Termasuk kapan hasil penyelidikan tersebut diumumkan. ’’Saya tidak kasih waktu lagi. Saya bilang secepatnya segera diumumkan,’’ tegasnya. ’’Kalau saya bilang secepatnya, berarti dalam waktu hari,’’ imbuh mantan wali kota Solo itu.

Di tempat terpisah, Karopenmas Divhumas Polri Brigjen Argo Yuwono optimistis penyidik segera mengumumkan pengungkapan kasus penyiraman air keras terhadap Novel yang terjadi pada 11 April 2017 itu. Penyidik telah memeriksa 73 saksi, mempelajari rekaman CCTV (closed-circuit television), dan menyisir tempat kejadian perkara.

Salah satu petunjuk penting yang didapatkan penyidik adalah rekaman CCTV. Rekaman tersebut telah dikirim ke kepolisian Australia untuk dipelajari. ’’Sayangnya, menurut kepolisian Australia, hasilnya tetap buram. Tidak bisa jelas,’’ ungkap Argo.

Dia meyakinkan bahwa Polri menangani kasus teror terhadap Novel dengan serius. ’’Semoga bisa diungkap siapa pelakunya,’’ ujarnya.

Namun, keseriusan tersebut dipertanyakan sejumlah kalangan. Termasuk Novel sendiri. Dia pernah menyebutkan, sebuah kasus perampokan di dekat rumahnya bisa terungkap setelah kepolisian mendapat rekaman CCTV. ’’Tapi, kenapa di kasus saya tidak bisa terungkap,’’ keluhnya.

Novel juga mempertanyakan tidak adanya sidik jari di cangkir yang digunakan untuk menyiram dirinya. Penyidik senior KPK itu menduga ada upaya menghilangkan sidik jari di cangkir tersebut.

Sementara itu, aktivis Indonesia Corruption Watch (ICW) Wana Alamsyah pesimistis ada perkembangan dalam penanganan kasus Novel. Alasannya, kasus penyiraman air keras itu sudah terlalu lama. Bahkan, beberapa tim yang dibentuk untuk mengungkap kasus itu tidak berhasil menunjukkan perkembangan signifikan. ’’Kenyataannya, pelaku lapangan saja tidak terungkap,’’ katanya kepada Jawa Pos kemarin.

Menurut Wana, yang disampaikan pemerintah maupun aparat kepolisian tidak ubahnya janji-janji manis. ’’Kami tidak optimistis terhadap iktikad, baik dari penegak hukum, bahkan dari presiden,’’ tegasnya.

Seharusnya, lanjut dia, presiden mengambil langkah tegas. Kondisi saat ini menunjukkan bahwa aparat tidak mampu mengungkap pelaku penyiraman air keras tersebut. ’’Kalau memang Jokowi tidak ingin bersikap tegas, artinya, kita bisa menyimpulkan bahwa Jokowi tidak pro pemberantasan korupsi,’’ bebernya.

Wana menyampaikan, pihaknya bersama Tim Advokasi Novel Baswedan sudah menyiapkan langkah-langkah lanjutan. Langkah tersebut bakal diambil apabila tidak ada perkembangan yang benar-benar signifikan sebagaimana yang disampaikan Polri kepada presiden.

’’Ada upaya-upaya hukum yang sudah disiapkan tim advokasi kalau nanti ujungnya tidak ada pelaku yang ditetapkan tersangka,’’ ungkapnya. Namun, dia belum memerinci upaya hukum tersebut.


Editor: Deslina
Sumber: Jawapos.com





youtube riaupos



Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

TERBARU

Pemkab.Pelalawan - HUT Adhyaksa



Sharp Pekanbaru PSBB


UIR PMB Berbasis Rapor

EPAPER RIAU POS  2020-08-03.jpg

PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3rd floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com