INTERNASIONAL

Jemaah Haji Berduyun-duyun ke Makkah Pertama Pascapandemi Covid-19

Internasional | Jumat, 01 Juli 2022 - 23:59 WIB

Jemaah Haji Berduyun-duyun ke Makkah Pertama Pascapandemi Covid-19
Ilustrasi ibadah haji (JAWA POS)

MAKKAH (RIAUPOS.CO) – Ribuan peziarah mulai tiba di kota suci Makkah di Arab Saudi pada Jumat (1/7/2022), di antara sekitar satu juta Muslim diperkirakan menghadiri musim haji 2022 setelah dua tahun terjadi gangguan besar yang disebabkan oleh pandemi Covid-19.

Terbungkus jubah putih, dengan beberapa membawa payung melawan matahari gurun yang membakar, ratusan orang  Muslim melakukan ritual haji pertama, dengan berjalan dalam lingkaran di sekitar Kakbah, bangunan suci di pusat Masjidilharam.

Yamaha Alfa Scorpii

Alhamdulillah. Tidak mungkin menggambarkan perasaan saya saat ini,” kata Ahmed Sayed Mahmoud, seorang Muslim asal Mesir.

“Berada di Masjidilharam dan di tanah dua masjid suci membuat saya sangat bahagia,” tambahnya.

Arab Saudi, rumah bagi situs-situs tersuci Islam di Makkah dan Madinah, mengizinkan kembali para pelancong asing tahun ini untuk menunaikan haji. Hanya beberapa ribu warga dan penduduk Saudi yang menghadiri ziarah tahunan dalam dua tahun terakhir karena Covid-19 mendatangkan malapetaka di seluruh ekonomi global dan membatasi perjalanan.

Namun pihak berwenang mengatakan hanya satu juta orang yang dapat bergabung dengan musim 2022, kurang dari setengah dari tingkat prapandemi, dan akses dibatasi untuk peziarah berusia 18 hingga 65 tahun yang telah sepenuhnya divaksin terhadap virus dan tidak menderita penyakit kronis.


Petugas keamanan bercampur dengan jemaah di dalam masjid. Sebuah jaringan kamera pengintai mengawasi sekelilingnya dan pos pemeriksaan mengontrol akses ke kota untuk membantu memastikan haji bebas insiden, yang telah dirusak di masa lalu oleh penyerbuan mematikan, kebakaran dan kerusuhan.

Selama bertahun-tahun, kerajaan telah menghabiskan miliaran dolar untuk membuat salah satu pertemuan keagamaan terbesar di dunia lebih aman. Haji, kewajiban sekali seumur hidup bagi setiap Muslim yang mampu, merupakan sumber pendapatan utama bagi pemerintah dari penginapan, transportasi, biaya dan hadiah jamaah.

Pada 2019, tahun terakhir sebelum pandemi melanda, sekitar 2,6 juta orang melakukan haji, sementara sekitar 19 juta mengambil bagian dalam umrah, bentuk lain dari ziarah ke Makkah yang – tidak seperti haji – dapat dilakukan kapan saja.

Rencana reformasi ekonomi Putra Mahkota Mohammed bin Salman bertujuan untuk meningkatkan kapasitas umrah dan haji menjadi 30 juta peziarah setiap tahun dan menghasilkan pendapatan 50 miliar riyal( Rp74, 97 triliun ) pada 2030.

Sumber: Jawapos.com

Editor: Edwar Yaman

 

 

 








Tuliskan Komentar anda dari account Facebook



BRI Simpedes II PKU

DPRD SIAK



EPAPER RIAU POS  17-august.jpg




riau pos PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3rd floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com