Padamkan Api, Australia Kerahkan 3.000 Tentara

Internasional | Senin, 06 Januari 2020 - 10:54 WIB

Padamkan Api, Australia Kerahkan 3.000 Tentara
UPAYA PEMADAMAN: Upaya pemadaman kebakaran hutan di Australia semakin sulit, kemarin. Cuaca di Australia membuat titik api terus bertambah. (INTERNET)

CANBERRA (RIAUPOS.CO) -- Upaya pemadaman kebakaran hutan di Australia semakin sulit. Cuaca di Australia membuat titik api terus bertambah. Pemerintah Australia terus menambah sumber daya untuk mengendalikan kondisi darurat yang dicanangkan hingga Kamis mendatang (9/1).

Pemerintah Negara Bagian New South Wales (NSW) menyebutkan bahwa angin kencang yang sedang melintasi daerah selatan Australia bakal memperparah kebakaran. Angin berkecepatan 128 kilometer per jam itu membuat api menjalar ke daerah-daerah baru.

"Api menyebar cepat. Jika Anda berada di wilayah Tallong, Werai, Exeter... atau sekitarnya, segera cari tempat berlindung karena evakuasi sudah tak bisa dilakukan," tulis New South Wales Rural Fire Service seperti dilansir Washington Post.

Australia bakal dilanda cuaca panas dengan suhu sampai 40 derajat Celsius hingga pertengahan pekan ini. Di Pernith, NSW, suhu sempat mencapai 48,9 derajat Celsius. Sementara itu, Kota Mallacoota di Negara Bagian Victoria masih terkepung api meski sebagian korban sudah dievakuasi ke lokasi yang aman.

"Seumur hidup saya tak pernah melihat api yang menakutkan seperti itu," ujar Emily Wellington kepada BBC. Wellington sudah beberapa hari terjebak di Pantai Mallacoota sebelum tiba di Kota Hastings. 

Beberapa titik api juga melumpuhkan dua stasiun pemasok listrik di NSW. Hal tersebut mengancam jaringan listrik di ibu kota Sydney. Pemerintah menyebutnya sebagai bencana terparah dalam beberapa tahun terakhir. 

"Rasanya seperti terkena bom atom. Dampak dan kehancuran yang ditimbulkan benar-benar tak bisa digambarkan," ungkap Menteri Transportasi NSW Andrew Constance kepada ABC.

Sejak awal musim panas, ada 23 orang yang meninggal akibat bencana kebakaran hutan. Ditambah 1.200 rumah rata dengan tanah serta jutaan hektare lahan hangus. Komisioner NSW Rural Fire Service Shane Fitzsimmons mengatakan, kebakaran pada akhir pekan bisa menambah angka yang dipunyai saat ini. 

Perdana Menteri Australia Scott Morrison baru saja mengerahkan 3 ribu tentara untuk membantu pemadaman. Namun, langkah tersebut juga belum mendapat respons positif dari masyarakat. "Anda berengsek. Kalau Anda benar-benar turun ke lapangan, hal ini pasti tak akan terjadi," ungkap Paul Parker, salah seorang relawan pemadam kebakaran. 

Saat ini banyak petugas dan relawan pemadam kebakaran yang ikut marah ke pemerintah. Sebab, mereka juga bertaruh nyawa. Tiga personel pemadam kebakaran meninggal sejak bencana dimulai. Terbaru, empat personel pemadam kebakaran NSW terluka saat bertugas akhir pekan lalu.

"Saya tidak melakukan hal ini untuk Scott Morrison. Atau, untuk siapa pun di pemerintahan," umpat Parker.  Morrison mengatakan bahwa masyarakat terlalu emosional dalam menghadapi bencana tersebut. Ketua Partai Liberal itu yakin keputusannya saat ini sudah tepat. ’’Banyak orang yang menyalahkan. Tapi, saya tak boleh teralihkan oleh itu dan fokus merespons keadaan darurat,’’ ujarnya kepada Agence France-Presse. (bil/c19/sof)




Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

TERBARU



EPAPER RIAU POS  2020-04-07.jpg

PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3th floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com