HABISKAN RP2,8 MILIAR BIAYA PEROBATAN

Pasien Terparah Covid-19 di Vietnam Sembuh

Internasional | Minggu, 12 Juli 2020 - 03:34 WIB

Pasien Terparah Covid-19 di Vietnam Sembuh
Sejumlah dokter mengelilingi Stephen Cameron di Rumah Sakit Cho Ray di Kota Ho Chi Minh, Vietnam, Sabtu (11/7). (REUTER TV - CBCCA)

HO CHI MINH (RIAUPOS.CO) -- Seorang pilot asal Inggris yang merupakan pasien terparah Covid-19 di Vietnam, Stephen Cameron (43), akhirnya keluar dari rumah sakit, Sabtu (11/7). Proses pemulihan Cameron selama ini cukup mendapat sorotan dan dianggap sebagai simbol keberhasilan negara itu dalam menangani pandemi Covid-19.

Cameron adalah pilot maskapai penerbangan nasional Vietnam Airlines yang tiba di Vietnam dari Inggris pada awal Maret. Dia dirawat di rumah sakit, tiga hari setelah penerbangan pertamanya di maskapai itu, dengan riwayat kunjungan ke bar di Ho Chi Minh yang menjadi salah satu klaster kasus Covid-19.


"Nyatanya saya tidak semestinya terus berada di sini, sehingga saya hanya bisa berterima kasih kepada semua pihak atas apa yang telah mereka lakukan," kata Cameron, yang kemudian meninggalkan rumah sakit dengan kursi roda.

Dalam proses perawatan, tim medis menyebut Cameron, yang awalnya diidentifikasi sebagai Pasien 91, hanya mempunyai sisa sekitar sepuluh persen kapasitas paru-paru dan sempat berada dalam kondisi kritis.

Dengan kebanyakan pasien Covid-19 di Vietnam yang berhasil sembuh, kabar satu orang pasien yang berpotensi meninggal dunia memicu limpahan semangat dari masyarakat Vietnam untuk proses kesembuhan pasien itu. Banyak orang yang bersedia menjadi donor paru-paru, tetapi tim medis menyebut bahwa donor hanya boleh orang yang mengalami mati otak.

Namun di bawah perawatan yang menghabiskan dana hingga 200.000 dolar AS (setara Rp2,8 miliar), kondisi Cameron terus membaik hingga tidak lagi memerlukan donor paru-paru per Juni serta sudah tidak menggunakan alat bantu hidup.

Kesembuhan Cameron ini menjadi pencapaian bagi Vietnam yang hingga hari ini mengonfirmasi 370 kasus infeksi Covid-19, tanpa satu pun kematian, angka yang relatif sangat kecil dibandingkan negara-negara lain seluruh dunia. Hal itu terjadi berkat uji deteksi dan program karantina wilayah yang ketat dan agresif. Sejauh ini, Vietnam telah menjalankan 275.000 pengujian, yang berarti berada dalam rasio 2.825 per satu juta populasi.

Media pemerintah setempat melaporkan, sejumlah dokter Vietnam akan mendampingi Cameron dalam penerbangan khusus kembali ke Inggris. "Segera setelah saya kembali bugar, saya akan kembali (pada pekerjaan saya)," katanya.

"Saya masih seorang pilot, kendati lisensi saya ditangguhkan," imbuh Cameron.

Sumber: JPNN.Com
Editor: Rinaldi

 



youtube riaupos



Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

TERBARU

Pemkab.Pelalawan - HUT Adhyaksa



Sharp Pekanbaru PSBB


UIR PMB Berbasis Rapor

EPAPER RIAU POS  2020-08-09.jpg

PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3rd floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com