WABAH CORONA

Berseberangan dengan Trump, Ahli Penyakit Ini Peringatkan Bahaya Lockdown Dibuka Cepat

Internasional | Rabu, 13 Mei 2020 - 22:23 WIB

Berseberangan dengan Trump, Ahli Penyakit Ini Peringatkan Bahaya Lockdown Dibuka Cepat
(USA TODAY)

WASHINGTON (RIAUPOS.CO) - Keinginan Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump agar penguncian wilayah (lockdown) secepatnya dibuka di beberapa negara bagian agar ekonomi secepatnya pulih, mengundang kontroversi.

Banyak yang mengatakan sebenarnya Trump takut, semakin lama lockdown, masyarakat semakin tak percaya padanya. Padahal pemilihan presiden semakin dekat.

Pakar penyakit menular terkemuka di AS, Anthony Fauci, memperingatkan pencabutan lockdown yang terlalu cepat dapat memicu wabah virus corona (Covid-19) menjadi tak terkendali.


Kata-kata Fauci itu berseberangan dengan keinginan Trump yang menginginkan langkah cepat pergerakan ekonomi setelah diterpa krisis virus corona.

Ilmuwan yang menjabat sebagai Direktur Institut Nasional Alergi dan Penyakit Menular AS itu mengatakan otoritas federal telah menjalankan pedoman tentang pencabutan segala pembatasan dengan memperhatikan penurunan kasus dalam 14 hari.

"Jika sebuah komunitas atau negara bagian atau wilayah tidak mematuhi pedoman dan membuka kembali (berbagai aktivitas, red), konsekuensinya bisa lebih serius," kata Fauci dalam sebuah panel senat seperti dilansir USA Today yang dikutip The Sun.

"Ada risiko nyata Anda akan memicu wabah yang mungkin tidak bisa dikendalikan, dan bahkan membuat Anda tidak bisa kembali memulihkan ekonomi," sambungnya.

Fauci pun menyatakan korban kematian virus corona di AS kemungkinan lebih tinggi daripada data resmi yang berada di angka 80.000-an. Hal tersebut dikarenakan banyak orang meninggal di rumah sebelum mendapat perawatan di rumah sakit.

Menurutnya antivirus Remdesivir yang baru-baru ini ditunjukkan untuk mempercepat pemulihan pasien Covid-19 tidak benar-benar ampuh.

Fauci justru mengatakan cukup optimis dengan prospek vaksin dari plasma darah pasien Covid-19 yang sudah sembuh. Salah satunya dibuat sebuah perusahaan yang bekerja sama dengan National Institutes of Health, tempat ia menjadi pejabat senior.

Rencana pembukaan sekolah dan perguruan tinggi pada September juga dianggap terlalu cepat oleh Fauci yang memperkirakan baru bakal menguji kemanjuran vaksin pada Desember.

Kritik anggota parlemen dari Partai Republik, Rand Paul, yang menyetujui pembukaan sekolah karena tingkat kematian rendah pada anak-anak, lantas dibalas Fauci dengan peringatan agar orang-orang tidak berpikir bahwa anak-anak benar-benar kebal terhadap efek buruk Covid-19.

Gedung Putih telah menguraikan pendekatan untuk membantu pejabat membuka kembali kegiatan ekonomi sambil mengamati saran medis terkait pembatasan penyebaran virus. AS tercatat sebagai negara dengan jumlah kasus virus corona terbanyak mencapai lebih dari 1,4 juta orang. 

Sumber: The Sun/CNN/Berbagai Sumber
Editor: Hary B Koriun




youtube riaupos


Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

TERBARU



Sharp Pekanbaru PSBB

Fekon Unand

UIR PMB Berbasis Rapor

Pelita Indonesia

EPAPER RIAU POS  2020-07-02.jpg

PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3rd floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com