KUDETA MYANMAR

Saat AS dan Sekutu Janji Pulihkan Demokrasi, Dua Pendemo di Myanmar Tewas

Internasional | Minggu, 14 Maret 2021 - 05:01 WIB

Saat AS dan Sekutu Janji Pulihkan Demokrasi, Dua Pendemo di Myanmar Tewas
Demo besar di Kota Yangon, Myanmar, menentang kudeta militer, Jumat (13/3/2021). (AFP/ASIA NEWS)

YANGON (RIAUPOS.CO) - Setidaknya dua orang tewas ditembak polisi di Myanmar, Jumat (12/3/2021) malam ketika para aktivis menyerukan lebih banyak protes anti-kudeta pada peringatan kematian seorang siswa yang pembunuhannya pada 1988 memicu pemberontakan melawan pemerintah.

Seruan pada Sabtu untuk protes datang ketika para pemimpin Amerika Serikat, India, Australia dan Jepang berjanji untuk bekerja sama memulihkan demokrasi di Myanmar di mana kekerasan telah meningkat ketika pihak berwenang menindak protes dan pembangkangan sipil.


Media domestik melaporkan dua pengunjuk rasa tewas dalam penembakan polisi di Distrik Tharketa, ibu kota komersial Myanmar, Yangon.

DVB News mengatakan polisi menembaki kerumunan yang berkumpul di luar kantor polisi Tharketa menuntut pembebasan orang yang ditangkap.

Poster-poster tersebar di media sosial yang menyerukan kepada orang-orang untuk turun ke jalan untuk memprotes junta dan untuk menandai peringatan kematian Phone Maw, yang ditembak dan dibunuh oleh pasukan keamanan pada 1988 di  tempat yang kemudian dikenal sebagai kampus Institut Teknologi Rangoon. 

Penembakan terhadapnya dan siswa lain yang meninggal beberapa minggu kemudian memicu protes luas terhadap pemerintah militer yang dikenal sebagai kampanye 8-8-88, karena mencapai puncaknya pada Agustus tahun itu. Diperkirakan 3.000 orang tewas ketika tentara menumpas pemberontakan.

Aung San Suu Kyi muncul sebagai ikon demokrasi selama gerakan dan ditahan di rumah selama hampir dua dekade. Dia dibebaskan pada 2008 ketika militer memulai reformasi demokrasi dan Liga Nasional untuk Demokrasi miliknya memenangkan pemilu pada 2015 dan sekali lagi pada November tahun lalu.

Pada 1 Februari tahun ini, para jenderal menggulingkan pemerintahannya dan menahan Suu Kyi dan banyak rekan kabinetnya, seraya mengklaim penipuan dalam pemilihan November.

Lebih dari 70 orang telah tewas di negara Asia Tenggara itu dalam protes yang meluas sejak itu, kata kelompok advokasi Asosiasi Bantuan untuk Tahanan Politik (AAPP).

Kudeta di Myanmar, di mana militer memiliki hubungan dekat dengan Cina, adalah ujian awal utama bagi Presiden AS Joe Biden.

Pemerintahannya menandai pertemuan virtual dengan para pemimpin India, Jepang dan Australia pada Jumat, pertemuan puncak resmi pertama dari kelompok yang dikenal sebagai Kwartet, sebagai bagian dari dorongan untuk menunjukkan komitmen AS yang diperbarui terhadap keamanan regional.

"Sebagai pendukung lama Myanmar dan rakyatnya, kami menekankan kebutuhan mendesak untuk memulihkan demokrasi dan prioritas penguatan ketahanan demokrasi," kata keempat pemimpin itu dalam sebuah pernyataan yang dirilis oleh Gedung Putih.

Seorang juru bicara junta tidak menjawab panggilan telepon dari Reuters untuk meminta komentar.

Penyelidik hak asasi manusia PBB Thomas Andrews pada Jumat menolak komentar "tidak masuk akal" oleh seorang pejabat senior Myanmar bahwa pihak berwenang melakukan "pengekangan sepenuhnya".

Berbicara di depan Dewan Hak Asasi Manusia PBB di Jenewa, dia menyerukan pendekatan terpadu untuk "menghapus rasa impunitas junta".

Bekas kekuatan kolonial Inggris itu memperingatkan warganya di Myanmar untuk pergi pada Jumat, dengan mengatakan "ketegangan politik dan kerusuhan meluas sejak pengambilalihan militer dan tingkat kekerasan meningkat".

Korea Selatan mengatakan akan menangguhkan pertukaran pertahanan dan mempertimbangkan kembali bantuan pembangunan ke Myanmar karena kekerasan tersebut.

Kremlin mengatakan, Rusia, yang memiliki hubungan dekat dengan militer Myanmar, prihatin atas kekerasan yang meningkat dan "menganalisis" apakah akan menangguhkan kerja sama teknis-militer.

"Kami menilai situasi ini mengkhawatirkan, dan kami prihatin dengan informasi tentang meningkatnya jumlah korban sipil yang datang dari sana," kata Juru Bicara Kremlin Dmitry Peskov seperti dikutip oleh kantor berita TASS.

Awal pekan ini, Dewan Keamanan PBB membatalkan pernyataan yang mengutuk pengambilalihan militer sebagai kudeta karena ditentang oleh China, Rusia, India, dan Vietnam.

Kementerian luar negeri Polandia mengatakan seorang jurnalis Polandia ditangkap minggu ini di Myanmar, reporter asing kedua yang ditahan. Seorang jurnalis Jepang ditahan sebentar saat meliput protes.

Polisi anti-huru hara dan tentara bersenjata memasuki rumah sakit umum di Hakha, di negara bagian Chin Barat, memaksa semua 30 pasien untuk pergi dan mengusir staf dari rumah sakit itu, kata aktivis lokal Salai Lian.

Tentara telah menduduki rumah sakit dan universitas di seluruh Myanmar ketika mereka mencoba untuk menghentikan gerakan pembangkangan sipil yang dimulai dengan pegawai pemerintah seperti dokter dan guru tetapi telah berkembang menjadi pemogokan umum yang telah melumpuhkan banyak sektor ekonomi.

Sumber: AFP/News/Asia News
Editor: Hary B Koriun


Bank BJB
Living World Lebaran Shoping




Tuliskan Komentar anda dari account Facebook



petuah ramadan
Menyelamatkan Jiwa
Bagus Santoso (Wakil Bupati Bengkalis)

Menyelamatkan Jiwa

Selasa, 11 Mei 2021

TERBARU


EPAPER RIAU POS  11-mei.jpg

telatah ramadan

Colok Tujuh Likou

Selasa, 11 Mei 2021
Colok Tujuh Likou




riau pos PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3rd floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com