PANDEMI COVID-19

Sebulan Menjabat, Menteri Kesehatan Brazil Mundur

Internasional | Sabtu, 16 Mei 2020 - 20:40 WIB

Sebulan Menjabat, Menteri Kesehatan Brazil Mundur
Nelson Teich mundur dari jabatan Menteri Kesehatan Brazil kendati baru sebulan menjabat (ERALDO PEREZ/AP)

JAKARTA (RIAUPOS.CO) -- Jabatan Menteri Kesehatan Brasil di tengah pandemi Covid-19 ibarat kursi panas. Maklum saja, pergantian baru saja terjadi. Namun, suksesornya tak tahan dengan panasnya kursi tersebut dan memilih untuk mundur.

Pada Jumat (15/5) waktu Brazil atau Sabtu (16/5) waktu Indonesia, Nelson Teich, Menteri Kesehatan Brazil yang baru secara mengejutkan mundur dari jabatannya. Padahal, Teich baru sebulan menjabat. Dia menggantikan Luiz Henrique Mandetta pada 17 April 2020. Mandetta sendiri yang menjabat sejak 20 November 2018 diberhentikan oleh Presiden Jair Bolsonaro karena berbeda pendapat terkait penanganan wabah virus corona.


Seperti diketahui, Bolsonaro tak setuju dengan saran Mandetta terkait social distancing. Sang Presiden justru tetap melonggarkan aktivitas masyarakat Brasil meski penularan Covid-19 makin masif.

Ternyata, Teich juga mengalami hal sama dengan Mandetta. Pria 63 tahun itu juga berselisih pendapat dengan Bolsonaro terkait kebijakan penanganan wabah Covid-19 di Brazil. Teich dikecam Bolsonaro karena dinilai terlalu takut mendukung kebijakan untuk membuka kembali ekonomi dan menganjurkan penggunaan obat anti-malaria untuk melawan virus corona. Hal itu membuat Teich memilih untuk mundur.

Dalam konferensi pers pada Jumat (15/5), Teich berterima kasih kepada Bolsonaro karena telah memberi kepercayaan duduk di kursi Menteri Kesehatan. Teich mengatakan dirinya telah memberikan yang terbaik, tetapi tidak memberikan alasan rinci terkait putusan meninggalkan jabatan itu.

Kehilangan Menteri Kesehatan kedua dalam waktu kurang dari sebulan memicu kecaman terhadap Bolsonaro dan para politisi mulai menyerukan pemakzulan. Di Rio de Janeiro dan Sao Paulo, warga Brazil memukul panci dan wajan dari jendela rumah mereka sebagai bentuk protes.

Sementara itu, sebagai gantinya, anggota militer kabinet Brasil mendesak Wakil Menteri Kesehatan Eduardo Pazuello yang merupakan seorang jenderal Angkatan Darat aktif, untuk menjadi Menteri Kesehatan yang baru untuk sementara.

Teich sendiri telah berjuang untuk mencapai konsensus dengan pemerintah negara bagian mengenai pedoman untuk membuka kembali ekonomi, seperti yang dituntut Bolsonaro. Dia menyatakan keterkejutannya ketika mengetahui keputusan presiden yang mengizinkan pusat kebugaran, salon kecantikan, dan penata rambut terbuka lagi untuk umum.

Perbedaan pendapat Teich dengan Bolsonaro terkait desakan pada penggunaan hydroxychloroquine sebagai pengobatan untuk virus corona. Padahal Teich menentangnya karena kurangnya bukti ilmiah.

 




youtube riaupos


Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

TERBARU



Sharp Pekanbaru PSBB

UIR PMB Berbasis Rapor


EPAPER RIAU POS  2020-07-10.jpg

PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3rd floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com