33 Lansia Meninggal Akibat Efek Vaksinasi Covid-19 Dibantah

Internasional | Senin, 18 Januari 2021 - 21:00 WIB

33 Lansia Meninggal Akibat Efek Vaksinasi Covid-19 Dibantah
Ilustrasi suntik vaksin Covid-19 dari Pfizer-BioNTech (MAGYAR HANG)

JAKARTA (RIAUPOS.CO) – Pejabat kesehatan Norwegia mengklarifikasi terkait kematian 33 lansia di panti jompo. Mereka meninggal usai mendapatkan Covid-19 produksi Pfizer-BioNTech.

Awalnya, diberitakan para lansia tersebut ada yang sebagian meninggal karena afek langsung dari suntikan vaksin Pfizer. Namun, Norwegia memastikan kematian itu tak ada kaitannya dengan efek vaksin Pfizer. Otoritas setempat memastikan vaksin tersebut aman, dan kematian diyakini tidak terkait vaksin.

Mereka yang meninggal memang sakit parah, termasuk beberapa yang merupakan pasien dengan komorbid. Sehingga pernyataan itu menegaskan bahwa hal umum terjadi pada kondisi lansia yang lemah.
Baca Juga :Pasien Covid-19 di Riau Masih Tinggi

“Pada pasien seperti itu (lansia) bahkan efek samping rutin dari vaksin dapat menyebabkan komplikasi serius,” kata Direktur medis dari Badan Obat Norwegia, Dr. Steinar Madsen, dalam sebuah wawancara.

“Namun, Covid-19 memiliki risiko yang lebih besar,” tambahnya seperti dilansir dari New York Times, Senin (18/1).

Kematian masih dalam pemeriksaan, dan pejabat setempat berencana untuk membahas masalah tersebut pada minggu ini dengan Badan Obat Eropa. Pada Minggu (17/1), perusahaan vaksin Pfizer-BioNTech bereaksi menanggapi kejadian tersebut.

“Kami fokus pada keluarga yang berduka,” kata pihak produsen.

Produsen vaksin juga mencatat bahwa Otoritas Norwegia telah memprioritaskan imunisasi penduduk di panti jompo, yang sebagian besar adalah lansia dengan kondisi medis yang mendasari dan beberapa di antaranya sakit parah. Vaksinasi belum menjadi kontroversi di Norwegia, dan pada umumnya tidak ada tindakan kesehatan yang diperlukan untuk menahan virus Korona. Ada sekitar 59 ribu infeksi dan 520 kematian di negara yang berpenduduk 5,3 juta itu.

Institut Kesehatan Masyarakat Norwegia mengatakan jadwal prioritas vaksinasi di negara itu dimulai dengan penghuni panti jompo, mereka yang berusia di atas 85 tahun dan beberapa pekerja perawatan kesehatan. Tetapi institut tersebut mengeluarkan pernyataan pada 11 Januari yang mengatakan bahwa pertimbangan yang cermat dan hati-hati harus diberikan kepada mereka yang sangat lemah seperti lansia dan pasien yang sakit parah karena manfaat dari vaksin mungkin dianggap rendah.

Sumber : JawaPos.com

Editor : M Ali Nurman


Hutama Karya

BJB KPR GAUL






Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

TERBARU



EPAPER RIAU POS  hal-1.jpg


PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3rd floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com