WABAH CORONA

Desak Investigasi Corona, Australia Diancam Akan Diboikot Cina

Internasional | Senin, 27 April 2020 - 23:59 WIB

Desak Investigasi Corona, Australia Diancam Akan Diboikot Cina
Duta Besar Cina di Australia, Cheng Jingye. (AFP/CHINA DAILY)

BEIJING (RIAUPOS.CO) - Pemerintah Cina mengancam akan memboikot Australia sebagai respon atas desakan penyelidikan asal mula virus corona (Covid-19). Duta Besar Cina di Australia, Cheng Jingye, mengatakanhal itu.


Australia bersama Amerika Serikat (AS) menyerukan penyelidikan tentang bagaimana Covid-19 yang awalnya epidemi di Cina menjadi pandemi yang telah menewaskan lebih dari 200 ribu orang di seluruh dunia. Wabah itu juga memaksa miliaran orang mengisolasi diri serta memporak-porandakan ekonomi global.

Cheng Jingye memperingatkan bila mereka terus mendesak penyelidikan independen asal-usul wabah corona bisa berujung boikot terhadap anggur Australia serta perjalanan ke negara itu.
 
"Masyarakat Cina merasa frustrasi dan kecewa dengan apa yang sedang diupayakan Australia saat ini," kata dia dalam sebuah wawancara dengan Australian Financial Review yang diterbitkan pada Ahad seperti dikutip dari AFP, Senin (27/4).
 
"Jika suasana berubah dari buruk menjadi lebih buruk, orang akan berpikir 'mengapa kita harus pergi ke negara yang tidak bersahabat dengan Cina?' Para wisatawan mungkin memiliki opsi perjalanan lain," ujarnya.
 
Kata dia, jika perlu, mereka meminta generasi muda diplomat Cina untuk agresif mendorong kepentingan Partai Komunis menggunakan kekuatan ekonomi sebagai pengaruh.

"Terserah orang memutuskan. Mungkin orang-orang akan mengatakan 'Mengapa kita harus minum wine dari Australia dan makan daging sapi dari Australia?" ujar Cheng.
 
Komentar tersebut meningkatkan tensi hubungan antara Beijing dan Canberra di mana relasi keduanya sudah sejak lama memanas.
 
Para ahli mengatakan, penyelidikan terhadap wabah virus corona bisa memicu sorotan terhadap pemimpin Cina mengenai tanggapan mereka terhadap krisis, juga membuka pintu kritik yang tidak bisa ditoleransi.
 
Selain itu, Cheng menganggap Australia hanya mengulang narasi yang digaungkan AS. "Orang- orang berusaha menyalahkan Cina atas masalah mereka sendiri dan mengalihkan perhatian," kata dia.
 
Hingga saat ini Australia memiliki 6.720 kasus positif Covid-19, 83 kematian dan 5.586 sembuh. 

Sumber: AFP/CNN/Berbagai Sumber
Editor: Hary B Koriun




youtube riaupos


Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

TERBARU



Sharp Pekanbaru PSBB

UIR PMB Berbasis Rapor

Pelita Indonesia

EPAPER RIAU POS  2020-07-10.jpg

PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3rd floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com