KRIMINAL

Tersangka Disebut Rencanakan Bom Bunuh Diri

Kampar | Kamis, 13 Agustus 2020 - 10:33 WIB

BANGKINANG (RIAUPOS.CO) -- Tim Densus 88 Anti Teror Polri bersama tim gabungan Polda Riau dan Polres Kampar mengamankan lima orang terduga teroris, Selasa (11/8) lalu. Kelimanya diamankan di wilayah Desa Suka Mulya, Kecamatan Bangkinang, Kabupaten Kampar. Mereka yang diamankan adalah SU, TJ, SY, LR dan TW yang merupakan warga Kampar.


Polisi menduga, kelimanya merupakan jaringan teror Jamaah Anshorut Daulah (JAD). Kelompok ini melakukan teror atas dasar dan anggaran bahwa sistem negara demokrasi di Indonesia saat ini adalah kafir. Sehingga pada saat Pilpres 2019 lalu, mereka melakukan aksi perusakan baliho dan bendera salah satu parpol di wilayah Kampar.

"Penangkapan kelima terduga teroris ini karena keterlibatannya dalam menyembunyikan dan memberikan fasilitas terhadap seorang DPO yang terkait tindak pidana terorisme yaitu NW. NW telah lebih dulu ditangkap Tim Densus 88 di rumah kontrakannya di Perawang pada pada Sabtu (1/8) lalu," rilis Iptu Deni Yusra, Kasubbag Humas Polres Kampar seperti diterima wartawan pada Rabu (12/8) malam.

NW sebelumnya terlibat kasus tindak pidana terorisme. Yang bersangkutan terkait pembuatan bahan peledak dan perencanaan amaliyah untuk meledakkan bom bunuh diri di gereja-gereja yang ada di Pekanbaru. NW merencanakan itu bersama dengan empat rekannya, AZ, ZZ, AM dan KH yang telah diamankan pada Juni 2020 lalu.

NW sendiri mengakui melakukan amaliyah dengan cara meletakkan bom di gerobak cilok yang biasa digunakannya untuk berjualan. Kemudian, dirinya berencana meledakkan bom bunuh diri di Markas Polres Kampar. Namun para tersangka lebih dulu diciduk Tim Densus 88 sebelum menjalankan aksinya.(end)





youtube riaupos


Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

TERBARU





EPAPER RIAU POS  2020-09-27.jpg

PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3rd floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com