WABAH CORONA

Pasien Omicron Mayoritas Sakit Ringan dan tanpa Gejala

Kesehatan | Minggu, 02 Januari 2022 - 16:20 WIB

JAKARTA (RIAUPOS.CO) - Dua pekan sejak kasus pertama diumumkan, angka terkonfirmasi Covid-19 varian Omicron di Indonesia terdeteksi sebanyak 136 kasus. Mayoritas merupakan pelaku perjalanan luar negeri.

Mengawali 2022, Kementerian Kesehatan mengumumkan kasus Omicron bertambah 68 orang. Total ada 136 orang di Indonesia yang terpapar.


Juru Bicara Vaksinasi Covid-19 Kementerian Kesehatan Siti Nadia Tarmidzi mengungkapkan, sebelas di antara kasus baru itu merupakan warga negara asing (WNA).

Kemudian, dari 68 kasus konfirmasi Omicron tersebut, sebanyak 29 orang tidak memiliki gejala dan 29 orang sakit dengan gejala ringan. Lainnya, 1 orang sakit dengan gejala sedang dan 9 orang tanpa keterangan. ’’Semua kasus baru merupakan pelaku perjalanan luar negeri dengan asal negara kedatangan paling banyak dari Arab Saudi, Turki, Uni Emirat Arab, dan Amerika Serikat,” kata Nadia kemarin (1/1).

Nadia menjelaskan, data WHO menunjukkan kemungkinan akan terjadi peningkatan tambahan kasus yang cepat. Namun, peningkatan okupansi tempat tidur rumah sakit dan ICU tidak setinggi periode varian Delta. Hal itu dilihat dari penghitungan prediksi peningkatan kasus akibat Omicron dibandingkan dengan Delta. Juga, melihat tingkat risiko keparahan Omicron. ”Artinya, varian Omicron memiliki tingkat penularan yang tinggi, tapi dengan risiko sakit berat yang rendah,” ujarnya.

Meski demikian, masyarakat tetap harus waspada karena situasi dapat berubah dengan cepat. Dia mengimbau masyarakat untuk menahan diri dengan tidak bepergian ke negara-negara dengan transmisi penularan Omicron yang sangat tinggi.

Berdasar WHO HQ. Enhancing readiness for Omicron (B.1.1.529): Technical Brief and Priority Actions for Member States, varian Omicron memiliki karakteristik penularan yang lebih cepat daripada varian Delta. Itu dilihat pada negara-negara yang telah mengalami transmisi komunitas. Contohnya Inggris.

Bank BJB

Di Inggris, tingkat keparahan varian Omicron mengakibatkan 29 kematian. Estimasi risiko masuk perawatan gawat darurat Omicron 15‒25 persen lebih rendah dibandingkan Delta. Estimasi risiko rawat inap akibat Omicron 40‒45 persen lebih rendah.

Nadia menjelaskan, selain terdeteksi 136 kasus, sebanyak 74 persen kasus Omicron dialami mereka yang sudah divaksin lengkap.

Di sisi lain, karantina untuk pelaku perjalanan internasional yang datang ke Indonesia terus disiapkan. Salah satunya melalui Bandara Internasional Juanda, Surabaya. Untuk tahap awal, disiapkan 1.900 tempat tidur karantina. Tiga tempat untuk karantina terpusat pekerja migran Indonesia (PMI), pelajar, dan aparat sipil negara serta sejumlah hotel untuk pelaku perjalanan umum. ’’Persiapan hampir final,” tutur Kasatgas Penanganan Covid-19 Letjen TNI Suharyanto.

Dia menambahkan, tempat karantina terpusat yang telah tersedia, antara lain, Asrama Haji Sukolilo, Balai Diklat Kementerian Agama, Lembaga Penguji Mutu Pendidikan, serta sejumlah hotel. Untuk karantina pelaku perjalanan umum, juga disiapkan sejumlah hotel bintang 3 hingga bintang 5 yang telah diverifikasi Kementerian Kesehatan.

 

Sumber: Jawapos.com

Editor: E Sulaiman



Chinese News Year - FOX Hotel Pekanbaru



Tuliskan Komentar anda dari account Facebook



Mitra 10 Pekanbaru

PPDB THAWALIB 2022


EPAPER RIAU POS  25-januari-22.jpg


OPINI

Atan Sengat 2022-01-04 08:46:19
Chaidir (Tokoh Masyarakat) Welcome Home Irjen Iqbal 04 Januari 2022



riau pos PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3rd floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com