PSIKOLOGI

Stres, Tantangan Kesehatan Mental Makin Berat Saat Pandemi

Kesehatan | Senin, 11 Oktober 2021 - 14:00 WIB

Stres, Tantangan Kesehatan Mental Makin Berat Saat Pandemi
ILUSTRASI (INTERNET)

JAKARTA (RIAUPOS.CO) - Di kala pandemi Covid-19, rupanya tantangan kesehatan mental semakin berat dihadapi oleh populasi dunia. Mulai dari dampak ekonomi hingga stres akibat terinfeksi penyakit Covid-19.

Psikiater, Kepala Instalasi Rehabilitasi Psikososial RS.Jiwa.dr.H.Marzoeki Mahdi Bogor, RS Siloam Bogor dr. Lahargo Kembaren, SpKJ mengatakan, kesehatan mental sedunia tahun ini mengusung tema kesetaraan dalam kesehatan jiwa untuk semua (Mental Health in Unequal World). Menurutnya, pandemi Covid-19 yang melanda bumi ini memberikan dampak kesehatan jiwa yang sangat besar.


“Apakah saat ini kesehatan jiwa belum jadi milik seluruh masyarakat semuanya? Sebuah pertanyaan yang langsung berhadapan dengan fakta bagaimana stigma dan diskriminasi bagi orang dengan gangguan jiwa masih sangat kuat berakar di negeri ini,” katanya kepada JawaPos.com baru-baru ini.

Sebuah survei dari Perhimpunan Dokter Spesialis Kedokteran Jiwa Indonesia (PDSKJI) menunjukkan bahwa ada 64,8 persen masyarakat Indonesia mengalami beberapa masalah seperti gangguan ansietas, depresi dan trauma psikologis adalah gangguan yang paling banyak terjadi. Hasil survei ini juga cukup serius karena 1 dari 5 orang sudah mulai berpikir tidak ada lagi harapan dan memiliki pikiran untuk menyakiti diri sendiri dan mengakhiri hidup.

Riset juga menunjukkan bahwa orang dengan gangguan jiwa memiliki risiko 7 kali lipat untuk terpapar infeksi Covid-19 dan kemudian menularkannya. Risiko kematian juga meningkat 2 kali lipat pada Orang dengan Gangguan Jiwa (ODGJ) yang terpapar infeksi Covid-19.

“Pandemi dan hari kesehatan jiwa sedunia tahun ini memiliki hubungan yang sangat kuat yang menunjukkan bahwa kita perlu memiliki pengetahuan, wawasan dan keterampilan dalam meningkatkan, menjaga dan mengatasi masalah kesehatan jiwa yang dihadapi,” jelasnya.

Stres di Saat Pandemi

Menurutnya pandemi Covid-19 adalah peristiwa traumatis yang dialami oleh setiap orang. Stres dapat terjadi pada orang yang mengalaminya dan dapat berakibat negatif pada kesehatan fisik dan jiwa.

Bank BJB

“Stres tidak dapat dihindari, itu adalah bagian hidup manusia tetapi stres dapat dikendalikan sehingga dapat negatifnya bisa dihindari,” kata dr. Lahargo.

Menurutnya sebenarnya stres dalam jumlah yang kecil dan singkat bisa membuat performa kita menjadi lebih baik, contoh stres dalam tugas di kantor membuat kita lebih giat menyelesaikan sehingga kemampuan dan keterampilan kita menjadi meningkat, stres karena akan menghadapi ujian membuat seorang mahasiswa belajar dengan lebih sungguh dan mengatur waktu sebaik-baiknya.

“Kehidupan di tengah pandemi saat ini dengan berbagai perubahan yang cepat mendorong setiap orang untuk segera beradaptasi. Namun, tidak setiap orang memiliki kapasitas dan flexibilitas yang sama dalam menghadapi masalah dan ini yang menyebabkan terjadi stres,” tuturnya.

 

Sumber: Jawapos.com

Editor: E Sulaiman




Pemkab Rokan Hulu



Tuliskan Komentar anda dari account Facebook



TERBARU


EPAPER RIAU POS  ajsdjasda.jpg


OPINI

Atan Sengat 2021-12-01 11:18:12
RUBAIDA ROSE guru MA Ponpes Nurul Islam Kampung Baru Kuantan Singingi Redefinisi Makna Belajar buat Guru 01 Desember 2021



riau pos PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3rd floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com