WABAH CORONA

Dampak Pandemi, Mulai Deteksi Dini Kesehatan Jiwa

Kesehatan | Selasa, 12 Oktober 2021 - 16:03 WIB

Dampak Pandemi, Mulai Deteksi Dini Kesehatan Jiwa
ILUSTRASI (INTERNET)

JAKARTA (RIAUPOS.CO) - Pandemi Covid-19 menuntut masyarakat untuk bisa beradaptasi dengan kehidupan baru. Aktivitas yang biasa di tempat kerja (perkantoran), sekolah, kampus, dan tempat umum kini banyak dilakukan di rumah. Hal itu tentu membuat sebagian masyarakat mengalami masalah kesehatan psikologis.

Dosen Bidang Psikologi Klinis dan Kesehatan Mental Fakultas Psikologi Universitas Airlangga (Unair) Atika Dian Ariana mengatakan, berdasar laporan dari layanan SEJIWA, platform penyedia konsultasi psikologi, ternyata banyak kasus kesehatan jiwa yang dialami masyarakat Indonesia selama pandemi.


’’Mulai gangguan kognisi, gangguan emosi dan afeksi, gangguan perilaku, hingga psikosomatis,” katanya. Gangguan fisik yang arahnya psikosomatis disebabkan budaya kolektif masyarakat Indonesia sehingga mereka malu mengakui bahwa dirinya mengalami keluhan gangguan psikologis.

’’Jadi, itu adalah manifestasi beberapa perasaan emosi,” ujar dia.

Atika menuturkan, penting sekali melakukan deteksi dini terhadap gangguan psikologis. Hal itu bisa dilakukan siapa pun. Termasuk mereka yang nonprofessional, tetapi memiliki kedekatan relasi.

’’Semua orang punya tanggung jawab untuk memperhatikan lingkungan terdekatnya. Harus lebih peka terhadap perubahan perilaku dan emosi yang ditunjukkan oleh orang-orang terdekat,” jelasnya.

Berbagai perubahan perilaku dan emosi, lanjut dia, bisa berupa menarik diri secara sosial, menurunnya motivasi untuk mengerjakan hal-hal yang merupakan hobinya, hingga perubahan emosi yang ekstrem.

’’Caranya, kita bisa mendekati, mendengarkan, dan memberikan perhatian. Banyak orang yang cukup terbantu dengan dukungan awal yang diberikan oleh orang-orang terdekatnya,” imbuhnya.

Bank BJB

Atika menjelaskan, jika perubahan-perubahan perilaku yang dialami cenderung menetap dan membahayakan diri sendiri dan orang lain, sudah seharusnya mereka mencari bantuan profesional.

’’Ketika sudah menunjukkan perilaku seperti itu, wajib datang ke yang profesional,” kata dia.

Kepala prodi S-1 psikologi Unair itu menambahkan, self care atau peduli terhadap diri sendiri sangat penting. Ketika merasa ada gangguan, tetapi tidak bisa diatasi sendiri, tidak ada salahnya mencari bantuan profesional.

Atika mengatakan, bantuan profesional dapat diberikan oleh psikolog atau psikiater. Layanan tersebut dapat diperoleh dari mana saja. Bahkan, sudah banyak layanan virtual yang diberikan psikolog atau psikiater.

’’Layanan psikolog dan psikiater sebenarnya sangat dekat dan bisa saling kerja sama. Masyarakat tinggal pilih satu atau dua dari tenaga profesional tersebut,” katanya.

 

Sumber: Jawapos.com

Editor: E Sulaiman




Pemkab Rokan Hulu



Tuliskan Komentar anda dari account Facebook



TERBARU


EPAPER RIAU POS  ajsdjasda.jpg


OPINI

Atan Sengat 2021-12-01 11:18:12
RUBAIDA ROSE guru MA Ponpes Nurul Islam Kampung Baru Kuantan Singingi Redefinisi Makna Belajar buat Guru 01 Desember 2021



riau pos PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3rd floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com