OLEH: IRENE PRAKIKIH S, MPSI

Mengajarkan Anak Berpuasa

Kesehatan | Minggu, 18 April 2021 - 09:47 WIB

Mengajarkan Anak Berpuasa
Irene Prakikih S, MPsi

Berpuasa di bulan ramadan merupakan salah satu kewajiban bagi umat Islam yang telah berusia balig. Membiasakan anak-anak berpuasa sejak dini adalah langkah awal sehingga saat masuk masa balig terbiasa untuk melaksanakannya. Sehingga sudah menjadi kewajiban bagi orang tua, untuk mengajarkan anak berpuasa. Pada umumnya, usia empat tahun merupakan waktu yang ideal untuk mulai mengajarkan berpuasa.

Pada usia tersebut, anak sudah mampu memahami konsep berpuasa selama bulan ramadan. Orang tua sebaiknya terlebih dahulu memberikan penjelasan yang mudah dipahami dan dimengerti oleh anak. Orang tua dapat menceritakan pada anak mengenai keasyikan berpuasa, kewajiban berpuasa bagi umat Islam dan manfaat puasa bagi kesehatan. Mulai dari siapa saja yang diwajibkan berpuasa, apa saja yang dilakukan saat berpuasa, kapan waktunya puasa dan bagaimana cara berpuasa.


Orang tua melibatkan anak dalam kegiatan selama berpuasa, meskipun anak belum mampu untuk berpuasa. Misalnya sahur, berbuka puasa dan salat tarawih. Suasana bahwa puasa itu menyenangkan dan banyak kebaikan yang harus dibangun oleh orang tua. Anak pasti akan tertarik melihat kebiasaan orang tua saat berpuasa.

Baca Juga : Katarak pada Anak

Seiring bertambahnya usia, anak dapat didorong untuk berpuasa. Puasa untuk anak bisa dimulai dengan berapa tahapan. Awalnya, bisa dilatih puasa sejak sahur sampai pukul 09.00 WIB, kemudian ditingkatkan waktu sahur sampai pukul 12.00 WIB, lalu  akhirnya seharian penuh. Kemampuan anak berpuasa lama kelamaan akan meningkat dengan kebiasaannya dalam menjalankan puasa

Ketika anak berhasil berpuasa sesuai tahapannya boleh diberikan apresiasi. Apresiasi yang diberikan orang tua disarankan tidak selalu bersifat materi. Apresiasi berupa pujian dapat meningkatkan rasa percaya diri anak. Orang tua dapat juga memberikan apresiasi berupa interaksi yang menyenangkan seperti melakukan suatu kegiatan atau pergi ketempat yang disukai anak dan dapat melakukan kegiatan bersama keluarga.  Hal ini dapat membuat persepsi positif mengenai berpuasa dan momen bersama orangtua  dapat meningkatkan motivasi anak untuk berpuasa.***

Irene Prakikih S, MPsi, Psikolog RS Awal Bros

 


Bank BJB




Tuliskan Komentar anda dari account Facebook




EPAPER RIAU POS  2021-06-13.jpg



riau pos PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3rd floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com