Petakan Asal Narkoba di Indonesia

Kriminal | Rabu, 10 Juli 2019 - 10:23 WIB

Petakan Asal Narkoba di Indonesia
BARANG BUKTI: Petugas memperlihatkan barang bukti dan tersangka saat ekspose pengungkapan narkotika jaringan internasional di Mabes Polri, Jakarta, Selasa (9/7/2019). (MIFTAHULHAYAT/JPG)
JAKARTA (RIAUPOS.CO) -- Direktorat Tindak Pidana Narkoba (Dittipid Narkoba) Bareskrim mengungkap empat kasus penyeludupan sabu 177 kg dan 30 ribu butir ekstasi, kemarin. Dalam pengungkapan itu ditemukan fakta mencengangkan, Dittipid Narkoba tengah memetakan sindikat internasional yang memasok narkotika di Indonesia.

Wadir Dittipid Narkoba Bareskrim Kombespol Krisno Halomoan menjelaskan, pemetaan asal narkotika atau sindikatnya ini sedang dilakukan. Ada beberapa hal yang digunakan untuk menentukan asal narkotika.  ”Selain keterangan tersangka, juga karakteristik dari narkotika,” paparnya.

Misalnya, dari narkotika seberat 177 kg tersebut. Dari kemasannya menggunakan kemasan teh Cina. Kemasan semacam ini ternyata merupakan kebiasaan yang digunakan sindikat narkotika internasional yang berada di Indocina.  ”Bukan di Cina, namun perbatasannya dengan Myanmar,” terangnya.

Dengan begitu, Dittipid Siber juga melakukan langkah pendekatan dengan kepolisian negara yang menjadi asal narkotika tersebut. Tujuannya, untuk bisa membantu menghentikan pasokan narkotika ke Indonesia.  ”Jadi, kami berupaya menghentikan sejak dari sumbernya,” paparnya.

Beberapa waktu lalu, ada lima detektif dari Kepolisian Diraja Malaysia yang datang ke Indonesia. Kelimanya bersama Bareskrim saling bahu-membahu menyelesaikan kasus narkotika.  ”Ini merupakan kasus extraordinary crime, maka perlu langkah yang extraordinary juga,” tuturnya.(idr/ted)

>>>Selengkapnya baca Harian Riau Pos


Editor: Eko Faizin



Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

TERBARU



EPAPER RIAU POS  2020-04-06.jpg

PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3th floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com