DUGAAN PENCABULAN

Guru Ngaji di Bengkalis Diduga Cabuli Beberapa Muridnya

Kriminal | Senin, 17 Januari 2022 - 21:01 WIB

Guru Ngaji di Bengkalis Diduga Cabuli Beberapa Muridnya
ILUSTRASI. (DOK RIAUPOS.CO)

BAGIKAN



BACA JUGA


BENGKALIS (RIAUPOS.CO) – Aksi tak senonoh diduga dilakukan oleh oknum guru mengaji di Kecamatan Siak Kecil, Bengkalis, terhadap muridnya. Guna mempertanggungjawabkan perbuatannya, kini pelaku berinisial Sup (45)  saat ini sudah ditahan di Mapolres Bengkalis.

Korban merupakan anak muridnya yang masih di bawah umur  antara 11-12 tahun

Informasi yang berhasil dirangkum di lapangan menyebutkan, kasus itu terungkap sejak pertengahan Desember 2021 lalu, setelah orangtua korban melaporkan  ke Polsek Siak Kecil dan ditindaklanjuti oleh Polres Bengkalis.

Yamaha Alfa Scorpii

Bahkan, pada Senin (17/1/2022) ada tiga orangtua korban yang menemui sejumlah wartawan di Bengkalis. Ketiganya berinisial S (42), D (36) dan A (45) dan menyampaikan bahwa pelaku melakukan pelecehan seksual di rumahnya, usai mengajar ngaji terhadap korbannya sambil menunggu waktu salat Isya.

“Ya, semua korbannya  anak perempuan dan sudah berulang kali dilecehkan dari sejak akhir tahun 2019 lalu. Mudusnya dengan meraba-raba bagian sensitif dan dicium oleh pelaku,“ ujar D mewakili sejumlah orang tua korban, Senin (17/01/22).

Living World Pekanbaru

Dijelaskannya, setelah anaknya melaporkan ke keluarga pada tanggal 25 Desember 2021 lalu, maka sepakat langsung melapor ke Polsek Siak Kecil pada tanggal 27 Desember 2021. Kemudian laporan ditindaklanjuti ke Polres Bengkalis tanggal 29 Desember 2021.

“Kemudian kami sebagai orangtua korban bersama anak kami diminta jumpai psikolog di Pekanbaru, dan kami berangkat pada tanggal 3 Januari 2022 didampingi pihak KPAI dan pihak kepolisian,“ ujarnya.


Setelah pelaku ditangkap pihak Kepolisian pada, Rabu (5/1/2022), satu hari kemudian ada sejumlah pihak tertentu meminta untuk mencabut laporan. Akan tetapi karena menyangkut harga diri dan kehormatan keluarga, kasus tersebut tetap harus ditindaklanjuti sesuai UU yang berlaku.

“Kami sebagai keluarga korban, tetap menuntut keadilan dan pelaku harus diproses secara hukum. Karena pelaku sudah jelas telah hancurkan masa depan anak-anak kami,“ ujarnya lagi.

Namun terkait proses hukumnya, Kapolres Bengkalis AKBP Indra Wijatmiko SIK melalui Kasi Humas AKP Edwi Sunardi yang dikonfirmasi Riaupos.co, Senin (17/1/2022) mengaku, belum mendapatkan informasi dari bagian Reskrim Polres Bengkalis.

‘’Saya belum ada menerima informasinya dan nanti akan saya tanyakan ke bagian Reskirm,’’ ujarnya singkat.

Laporan: Abu Kasim (Bengkalis)
Editor: Hary B Koriun

 






Tuliskan Komentar anda dari account Facebook



Pemkab Meranti


EPAPER RIAU POS  24-meii.jpg




riau pos PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3rd floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com