KASUS KORUPSI

Eks Ketum PPP Hampir Bebas

Kriminal | Sabtu, 25 April 2020 - 05:29 WIB

Eks Ketum PPP Hampir Bebas
M Romahurmuziy

JAKARTA (RIAUPOS.CO) -- Mantan Ketua Umum (Ketum) Partai Persatuan Pembangunan (PPP) M Romahurmuziy alias Romi mendapat keringanan hukuman. Itu setelah hakim Pengadilan Tinggi (PT) DKI Jakarta mengurangi hukuman Romy dari sebelumnya dua tahun penjara dan denda Rp100 juta subsider 3 bulan kurungan menjadi satu tahun penjara dengan denda yang sama.

Jaksa penuntut umum (JPU) Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) telah menerima salinan putusan tersebut. Plt Juru Bicara KPK Ali Fikri mengakui putusan di tingkat banding itu memang lebih rendah dari putusan hakim Pengadilan Tipikor Jakarta. "Namun demikian setiap putusan majelis hakim tentu harus kita hargai dan hormati," paparnya, kemarin (24/4).


KPK belum memutuskan langkah hukum apa yang akan ditempuh selanjutnya dalam perkara suap seleksi jabatan di lingkungan Kementerian Agama (Kemenag) itu. Apakah mengajukan kasasi atau menerima putusan hakim. Tim JPU, kata Ali, akan menganalisa pertimbangan putusan tersebut. "Dan segera mengusulkan penentuan sikap berikutnya kepada pimpinan KPK," terang Ali.

Terpisah, pengacara Romi, Maqdir Ismail menyatakan pihaknya menghormati setiap langkah KPK nantinya. Termasuk mengajukan kasasi. Hanya, Maqdir berharap kliennya segera dibebaskan berdasarkan putusan banding tersebut. Hitung-hitungan Maqdir, Romi telah menjalani masa penahanan hampir satu tahun.

"Mereka (KPK) punya hak untuk kasasi, tapi maksud saya, ya nggak ada dasarnya, nggak ada kepentingannya kalau mereka tetap melakukan penahanan terhadap Romy," ujarnya. Romi ditahan KPK sejak 16 Maret 2019 atau sehari setelah tertangkap tangan petugas komisi antirasuah di Surabaya. Penahanan Romi sempat dibantarkan 45 hari. Maqdir pun memperkirakan pekan depan masa penahanan kliennya selesai.

Sementara itu, vonis terhadap Romi yang dijatuhkan PT DKI Jakarta dinilai kurang sesuai. Masa hukuman yang dikurangi, menurut Indonesia Corruption Watch (ICW) jauh lebih rendah dibanding hukuman yang seharusnya diterima. Malah lebih rendah daripada kasus korupsi pejabat lain yang nilainya tidak sebesar kasus Romi.

Peneliti ICW Kurnia Ramadhana menyebutkan masa hukuman yang diterima Romy terlalu rendah jika dibandingkan vonis yang umumnya diterima koruptor mantan ketum partai. Antara lain Luthfi Hasan Ishaq (eks Presiden PKS) mencapai 18 tahun penjara, Anas Urbaningrum (eks ketum Partai Demokrat) 14 tahun penjara, Suryadharma Ali (eks ketum PPP) 10 tahun penjara, dan Setya Novanto (eks ketum Golkar) 15 tahun penjara.

Selain itu, dia juga membandingkan dengan salah satu kasus korupsi yang dilakukan kepala desa di Kabupaten Bekasi. Pemerasan Rp30 juta tersebut mengakibatkan kepala desa tersebut diganjar empat tahun penjara. Vonis Romi yang hanya setahun penjara untuk korupsi sebesar Rp300 juta pun dianggap mengada-ada.

Putusan terhadap Romi ini, lanjut Kurnia, mengukuhkan semakin lemahnya penanganan kasus korupsi belakangan dengan masa tahanannya yang semakin berkurang. "Catatan ICW sepanjang tahun 2019 rata-rata vonis untuk terdakwa korupsi hanya 2 tahun 7 bulan penjara," jelasnya. (tyo/deb/jpg)




youtube riaupos


Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

TERBARU



Sharp Pekanbaru PSBB

UIR PMB Berbasis Rapor

Pelita Indonesia

EPAPER RIAU POS  2020-07-14.jpg

PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3rd floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com