PACU JALUR

Terkait Pacu Jalur, Pemkab Kuansing Akan Surati Kementerian Pariwisata 

Kuantan Singingi | Minggu, 31 Mei 2020 - 21:32 WIB

Terkait Pacu Jalur, Pemkab Kuansing Akan Surati Kementerian Pariwisata 
Pacu jalur di Kuansing diadakan setiap Agustus setiap tahunnya. (MARDIAS CHAN/RIAUPOS.CO)

TELUKKUANTAN (RIAUPOS.CO) -- Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Kuansing dalam waktu dekat segera menyurati Kementerian Pariwisata Ekonomi Kreatif terkait pelaksanaan iven pacu jalur yang seharusnya dilaksanakan pada Agustus setiap tahunnya.

Pelaksanaan pacu jalur tahun 2020 ini mendapat banyak reaksi dari berbagai pihak. Sebab, pelaksanaan pacu jalur yang mendatangkan ratusan ribu orang tersebut akan digelar saat pandemi Covid-19.

Apalagi pegelaran pacu jalur itu sudah mendapat angin segar dari Gubernur Riau saat video conference dengan Bupati Kuansing beberapa waktu lalu. Dalam video conference itu, Gubernur Riau mempersilahkan Kuansing untuk melaksanakan pacu jalur, namun harus mengikuti protokol kesehatan.


Menanggapi banyaknya reaksi dari berbagai pihak, Bupati Kuansing Drs H Mursini MSi melalui Sekda Kuansing Dr H Dianto Mampanini SE MT saat dihubungi Riaupos.co, Ahad (31/5/2020) mengakui bahwa banyak warga yang menolak pelaksanaan pacu jalur tersebut.

"Iya. Pemkab segera melayangkan surat kepada kementerian pariwisata tentang kondisi terkini Kuansing. Nah, kita tentu minta juga arahan dari kementrian. Pak Gubernur sebetulnya sudah menyerahkan kepada kabupaten. Nah, inilah yang akan dibahas bersama pihak terkait nantinya," kata Dianto.

Dianto menambahkan, dalam waktu dua hari ke depan, Pemkab Kuansing akan mengadakan rapat bersama pihak terkait membahas pemberlakuan New Normal dan juga memutuskan apakah pelakasanaan pacu jalur diadakan atau tidak.

"Nanti kita kabari setelah selesai rapat. Bisa saja diundur bulannya, atau ditiadakan untuk tahun ini. Seperti saran dari IKKS Pekanbaru. Ini tentu menjadi pertimbangan. Sebab menyangkut kemaslahatan umat," kata Dianto.

Sebelumnya, IKKS Pekanbaru meminta Pemkab Kuansing untuk menunda pelaksanaan pacu jalur pada bulan Agustus. Hal itu disampaikan ketua IKKS Pekanbaru, Taswin Yacob saat rapat Halal bihalal yang dilaksanakan secara virtual belum lama ini. 

"Yang ditakutkan, kalau pacu jalur tetap dilaksanakan saat pandemi akan menambah masalah baru bagi masyarakat kita. Tentu Pemkab tidak bisa mengontrol pengunjung serta pedagang yang datang ke Kuansing," kata Taswin.

Taswin mengingatkan Pemkab Kuansing supaya berhati-hati dalam menentukan sikap terhadap pelaksanakan iven pacu jalur. Sebab, meskipun akan mengacu pada protokol kesehatan, resiko masuknya virus ke Kuansing sangat tinggi dengan hadirnya pengunjung dari luar daerah.

"Kita bersyukur Kuansing masih dalam zona hijau. Nah, ini harus kita jaga bersama. Namun, kalau seandainya virus ini mereda dalam beberapa bulan ke depan, bisa saja kita laksanakan. Bisa saja saat ulang tahun kabupaten pada Oktober mendatang," saran Taswin. 

Laporan: Mardias Chan (Kuansing)
Editor: Eko Faizin




youtube riaupos


Tuliskan Komentar anda dari account Facebook



Sharp Pekanbaru PSBB

UIR PMB Berbasis Rapor

Pelita Indonesia

EPAPER RIAU POS  2020-07-09.jpg

PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3rd floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com