Di Habitat Gajah, Seribu Pohon untuk Menjaga Nyawa Hutan Talang

Lingkungan | Minggu, 11 Oktober 2020 - 23:05 WIB

Di Habitat Gajah, Seribu Pohon untuk Menjaga Nyawa Hutan Talang
Komunitas sosial dan pecinta alam saat melakukan penanaman 1000 pohon di kawasan Hutan Talang, Duri, Kabupaten Bengkalis.(RSF FOR RIAUPOS.CO)

PEKANBARU (RIAUPOS.CO) - Himpunan Penggiat Alam (HIPAM) menginisiasi penanaman 1.000 pohon di kawasan Hutan Talang, Duri, Kabupaten Bengkalis, Ahad (11/10/2020). Kegiatan ini dalam rangka memperingati hari habitat sedunia yang jatuh pada 6 Oktober kemarin.

HIPAM menggandeng beberapa komunitas sosial yang ada di Duri untuk menjaga nyawa hutan talang yang merupakan habitat gajah sumatera tersebut. Ketua Pelaksana, Rahmad Syaputra mengatakan penanaman pohon bersama lintas komunitas ini dimulai pada pukul 09.00 WIB.


"Kegiatannya juga diselingi dengan edukasi yang berkaitan dengan habitat, terutama habitat gajah yang ada di Duri," katanya.


Pada kesempatan itu, Solfarina dari Rimba Satwa Foundation memberikan edukasi kepada para peserta yang ikut berkontribusi menjaga kelestarian hutan talang tersebut. Dalam pemaparannya, dia membahas soal alam, lingkungan dan habitat gajah yang mesti tetap dilestarikan.

"SM Balairaja, termasuk didalamnya hutan talang merupakan salah satu habitat gajah yang tersisa dari 8 habitat gajah yang ada di Riau," kata Solfa.


Sementara, Ketua HIPAM, Rendi menjelaskan bahwa hutan talang merupakan hutan alami yang tersisa saat ini. Luasnya lebih kurang hanya sekitar 200 hektar dari 18.000 hektar semenjak SM Balairaja di tunjuk jadi SM tahun 1986 melalui Surat Keputusan Menteri Kehutanan Nomor 173/Kpts-II/1986 tanggal 6 Juni 1986.

"Hanya hutan talang inilah harapan kita. Luas kawasan 18.000 Ha terletak di  0˚ 24’ LU – 01˚ 25’ LS dan 101˚50’ – 101˚55’ BT, kemudian penetapan kawasan dengan SK Menhut Nomor : 3978/Menhut-VII/KUH/2014 tanggal 23 Mei 2014 dengan luas 15.343,95 Ha," jelasnya.

Menurutnya karena hutan talang adalah jalur jelajah gajah kantong SM Balairaja, maka sesuai dengan arahan Kepala Resort BKSDA Riau penanaman dilaksanakan di sekitaran hutan tersebut.

Penaman 1000 pohon ini didukung oleh Badan Pengelolaan Daerah Aliran Sungai dan Hutan Lindung (BPDASHL) Indragiri Rokan dan diikuti oleh 19 komunitas, diantaranya yaitu Rimba Satwa Foundation (RSF), Ecology Club Chevron, Jelita Foundation, Serdadu Alam, Polisi Adat LAMR, BPBD Kecamatan Bathin Solapan.

Kemudian Lalang Adventure, Masif, Vespa Duri, Masyarakat Relawan Indonesia, Gerakan Antar Sedekah, XTC, RBD, Gerakan Kreatif, Duri Climbing Club, Pekat -IB, Komunitas Sakai, Sekolah Alam Duri, Generasin Solapan, Madu Sialang Uci dan Organisasi Penanam Liar.

Laporan: Panji A Syuhada (Duri)
Editor: Eka G Putra








youtube riaupos


Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

TERBARU






EPAPER RIAU POS  2020-12-04.jpg

PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3rd floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com