Ini Kandungan Gas Air Mata yang Diduga Sebabkan Ratusan Aremania Tewas

Nasional | Minggu, 02 Oktober 2022 - 21:30 WIB

Ini Kandungan Gas Air Mata yang Diduga Sebabkan Ratusan Aremania Tewas
Sebanyak 150 lebih supprter laga pertandingan Arema-Persebaya tewas di Stadion Kanjuruhan, Malang, Jawa Timur, Sabtu (1/10/2022). Salah satu pemicunya adalah semprotan gas air mata yang membuat supporter sulit keluar dari stadion dan terinjak-injak. (SHUTTERSTOCK)

JAKARTA (RIAUPOS/CO) – Sebanyak 130 supporter laga pertandingan Arema-Persebaya tewas di Stadion Kanjuruhan, Malang, Jawa Timur, Sabtu (1/10/2022). Salah satu pemicunya adalah semprotan gas air mata yang membuat supporter sulit keluar dari stadion dan terinjak-injak. Sebetulnya apa kandungan gas air mata?

Laporan Britannica, gas air mata disebut juga lakrimator. Merupakan salah satu dari sekelompok zat yang mengiritasi selaput lendir mata, menyebabkan sensasi menyengat dan air mata. Gas air mata juga dapat mengiritasi saluran pernapasan bagian atas, menyebabkan batuk, tersedak, dan kelemahan umum.


 

Dampak Gas Air Mata

Gas air mata pertama kali digunakan dalam Perang Dunia I dalam perang kimia. Akan tetapi karena efeknya berlangsung singkat dan jarang melumpuhkan, gas air mata mulai digunakan oleh lembaga penegak hukum sebagai sarana untuk membubarkan massa, melumpuhkan perusuh, dan mengusir tersangka bersenjata tanpa penggunaan kekuatan mematikan.

Zat yang paling sering digunakan sebagai gas air mata adalah senyawa halogen organik sintetis. Gas ini berbentuk cairan atau padatan yang dapat terdispersi halus di udara melalui penggunaan semprotan, generator kabut, atau granat dan cangkang.

Dua gas air mata yang paling umum digunakan adalah chloroacetophenone, atau CN dan chlorobenzylidenemalononitrile atau CS. CN adalah komponen utama dari agen aerosol Mace dan banyak digunakan dalam pengendalian kerusuhan. Ini mempengaruhi terutama mata.

CS adalah iritasi yang lebih kuat yang menyebabkan sensasi terbakar di saluran pernapasan dan menutup mata secara tidak sengaja, tetapi efeknya lebih cepat hilang, setelah hanya 5 hingga 10 menit menghirup udara segar. Senyawa lain yang digunakan atau disarankan sebagai gas air mata termasuk bromoaseton, benzil bromida, etil bromoasetat, xylil bromida, dan bromobenzil sianida.

Efek gas air mata bersifat sementara dan reversibel dalam banyak kasus. Masker gas dengan filter arang aktif memberikan perlindungan yang baik terhadapnya.

 

Tips Menetralisir Gas Air Mata

“Gas air mata bekerja dengan melepaskan inhalansia yang menyusup ke selaput lendir,” menurut Manajer Keselamatan dan Kepatuhan Operasi AfterMath di Aurora, Andrew Whitmarsh,

Faktanya, bahan kimia aktif yang ditemukan dalam gas air mata berbentuk padat pada suhu kamar. Meskipun gas air mata dianggap sebagai senjata kimia yang tidak mematikan, efek langsungnya dapat merusak. Ini hal yang dilakukan jika terpapar gas air mata :

 

1. Menghindar

Segera menjauh. Secepat dan setenang mungkin, keluarkan diri Anda dari area yang dipenuhi gas.

 

2. Cari Udara Segar

Udara segar akan membantu menghilangkan kelebihan bubuk gas air mata dari Anda dan akan mencegahnya tertiup kembali ke mulut atau mata.

 

3. Bilas

Bilas mata Anda dengan air dingin. Saat membilas mata Anda dari sudut dalam ke sudut luar, hindari membiarkan air yang terkontaminasi mengalir ke kulit atau pakaian

 

4. Jangan Gunakan Air Panas

Bilas pakaian dan tubuh Anda dengan air dingin. Jangan gunakan air panas. Menggunakan air panas akan membuka pori-pori Anda dan membiarkan bahan kimia meresap lebih dalam, sehingga menyebabkan iritasi kulit yang lebih parah. Jangab mandi, karena Anda hanya akan merendam diri dalam bahan kimia.

 

 

Sumber: Jawapos.com

Eitor: Edwar Yaman

 

 









Tuliskan Komentar anda dari account Facebook



PPDB Thawalib Padang Panjang


TERBARU



EPAPER RIAU POS  4-dez.jpg




riau pos PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3rd floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com