KESEHATAN

Tak hanya Buruk untuk Kesehatan, Merokok Juga Rugikan Materi Keluarga

Nasional | Selasa, 05 Oktober 2021 - 17:03 WIB

Tak hanya Buruk untuk Kesehatan, Merokok Juga Rugikan Materi Keluarga
ILUSTRASI (INTERNET)

JAKARTA (RIAUPOS.CO) - Selama pandemi Covid-19 ternyata tak membuat para perokok jera untuk berhenti merokok. Padahal Covid-19 menyerang sistem pernapasan. Data studi menunjukkan jumlah batang rokok yang dihisap oleh seseorang justru naik selama pandemi.

Komite Nasional Pengendalian Tembakau (Komnas PT) pada 2020 meneliti terkait ‘Perilaku Merokok pada Masa Pandemi Covid-19 di Indonesia’. Hasilnya menunjukkan bahwa 50,2 persen perokok mengaku jumlah batang rokok yang dikonsumsi selama pandemi Covid-19 tetap. Bahkan 15,2 persen mengaku jumlah batang rokok yang dikonsumsi meningkat.

Yamaha Alfa Scorpii

Pusat Kajian Jaminan Sosial Universitas Indonesia (PKJS-UI) pun meluncurkan penelitian mengenai ‘Perilaku Merokok Selama Pandemi Covid-19 dan Dampaknya Terhadap Kesejahteraan Keluarga’. Studi ini menunjukkan bahwa tidak ada perubahan perilaku merokok yang berarti pada periode sebelum dan saat pandemi. Baik dari sisi kuantitas maupun intensitas merokok, termasuk responden yang berpendapatan rendah.

Hal ini tidak hanya berpengaruh terhadap aspek kesehatan saja, tetapi juga dapat mempengaruhi aspek kesejahteraan materi dan psikologis keluarga. Ketika ditelisik, 69,77 persen berasal dari ekonomi dengan penghasilan kurang dari Rp 5 juta. Hal ini diperkuat dengan hasil penelitian Center for Indonesia’s Strategic Development Initiatives (CISDI) pada 2021 mengenai ‘Perubahan Status dan Perilaku Merokok Setelah 10 Bulan Pandemi Covid-19 di Indonesia’, yang menunjukkan bahwa tidak banyak terjadi perubahan status merokok setelah 10 bulan pandemi Covid-19 di Indonesia. Selain itu, adanya variasi harga rokok memungkinkan responden beralih ke produk rokok yang lebih murah, alih-alih berhenti merokok.

Living World Pekanbaru

Harga rokok yang murah menjadi salah satu faktor rokok dapat dengan mudah dijangkau. Maka menaikkan harga rokok yang dibarengi dengan kebijakan pengendalian konsumsi rokok secara non-fiskal perlu dilakukan secara konsisten untuk menekan keterjangkauan rokok.

Mengacu kepada penelitian-penelitian sebelumnya, PKJS-UI melakukan penelitian terkait pandemi Covid-19 dan perilaku merokok dengan mengangkat perspektif istri perokok dengan judul ‘Perilaku Merokok Selama Pandemi COVID-19 dan Dampaknya terhadap Kesejahteraan Keluarga’. Studi ini bertujuan untuk melihat bagaimana perilaku merokok selama pandemi Covid-19 dan dampaknya terhadap kesejahteraan keluarga secara holistik.


“Mengambil sudut pandang dari istri, selaku perokok pasif yang terpapar asap rokok di rumah, studi ini memberikan perspektif baru bagaimana rokok dapat membahayakan rumah tangga secara lebih luas dan dalam,” kata Tim Riset PKJS-UI Irfani Fithria Ummul Muzayanah, dalam webinar baru-baru ini.

Dengan melakukan survei secara daring dan menyasar responden wanita berwarga negara Indonesia yang memiliki suami perokok di rumah, studi ini berhasil menjaring sebanyak 779 responden dari berbagai latar belakang sosio-demografi. Metode yang digunakan adalah metode purposive non-probability sampling. Data yang diperoleh dari survei daring tersebut kemudian dianalisis menggunakan metode statistik deskriptif.

 

 

Sumber: Jawapos.com

Editor: E Sulaiman






Tuliskan Komentar anda dari account Facebook



Pemkab Meranti


EPAPER RIAU POS  2022-05-28.jpg

Miyako

Rinnai

Shimizu




riau pos PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3rd floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com