DEMO TOLAK OMNIBUS LAW

Ricuh Hingga Radius 1 Kilometer, Warga Ikut Terdampak Gas Air Mata

Nasional | Kamis, 08 Oktober 2020 - 18:59 WIB

Ricuh Hingga Radius 1 Kilometer, Warga Ikut Terdampak Gas Air Mata
Unjuk rasa penolakan Omnibus Law di Pekanbaru, Riau berujung ricuh antara demonstran dengan petugas keamanan di depan Gedung DPRD Riau, Jalan Sudirman, Kamis (8/10/2020).(DEFIZAL/RIAUPOS.CO)

PEKANBARU (RIAUPOS.CO) - Massa aksi unjuk rasa penolakan UU Onmibus Law tampak rusuh. Kerusuhan itu kembali pecah hingga radius 1 kilometer dari kantor DPRD Provinsi Riau, di Jalan Jenderal Sudirman, kota Pekanbaru, Kamis (8/10/2020). Bukan saja demonstran, warga sekitar pun harus menahan mata perih karena gas air mata yang dilontarkan petugas.

Para aktivis mahasiswa dari berbagai kampus di Pekanbaru menyuarakan aksi pengolahan UU Omnibus Law atau Cipta Lapangan Kerja yang menuai kontra. Akibatnya, ribuan massa dihadang oleh pihak kepolisian. Aksi kejar-kejaran hingga kontak fisik pun terjadi di ruas jalan protokol ibu kota Provinsi Riau tersebut.


Pantauan Riaupos.co dilapangan, suara dentuman keras yang berasal dari pelontar gas air mata puluhan kali terdengar. Ratusan mahasiswa yang belum membubarkan diri hingga pukul 17.30 WIB tersebut kocar-kacir ke jalanan. Bahkan mahasiswa juga turut memblokade jalan, agar warga tidak mendekat.

"Kabur woi.., gas air mata," teriak massa almamater biru muda di depan Hotel Pangeran, Pekanbaru.

Dari aksi tersebut, masyarakat sekitar juga turut merasakan gas air mata yang dilontarkan. Sehingga, warga pengguna jalan dan para pedagang kecil yang membuka lapak di seputar jalan lari tunggang-langgang ketakutan.

Selain itu, dari sisi selatan, mahasiswa juga berlari hingga ke depan gedung Bank BRI menuju ke lapangan bekas MTQ di Jalan Simpang Jalan Arifin Ahmad. Disana massa aksi yang terlibat kerusuhan ini juga dibubarkan dengan lontaran gas air mata berulang kali.

Sementara itu, seorang mahasiswa, Andre, mengaku cemas dengan perlakuan aparat yang mengejar massa hingga ke jalanan.

"Kita takut sebenarnya, tapi ini demi menyuarakan suara hati rakyat," singkatnya.

Sementara itu, kericuhan sebelumnya menyeruak lantaran ada sedikit gesekan yang terjadi di depan gedung wakil rakyat saat massa berorasi. Akibatnya massa aksi dan aparat bersitegang.

Laporan: Panji A Syuhada (Pekanbaru)

Editor: Eka G Putra










youtube riaupos


Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

TERBARU





EPAPER RIAU POS  2020-10-19.jpg

PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3rd floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com