RADIKALISME ISIS

BNPT Tak Punya Akses Masuk Kamp Pengungsian di Suriah

Nasional | Selasa, 10 Maret 2020 - 21:08 WIB

BNPT Tak Punya Akses Masuk Kamp Pengungsian di Suriah
Kepala Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT), Komjen Pol Suhardi Alius mengatakan, pihaknya masih kesulitan untuk bisa masuk ke kamp pengungsian WNI yang kabarnya mantan kombatan ISIS. (dok JawaPos.com)

JAKARTA (RIAUPOS.CO) -- Verifikasi data warga negara Indonesia (WNI) yang diduga terlibat ISIS banyak menemui kebuntuan. Pasalnya, sampai saat ini Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) masih kesulitan untuk mencapai ke kamp pengungsian di Suriah.

"Dari sekian ratus WNI yang teridentifikasi itu, kita belum tahu posisinya dimana karena kita tidak punya akses kesana," kata Kepala BNPT Suhardi Alius di Jakarta, Selasa (10/3).

Selama ini, lanjut dia, BNPT hanya mengandalkan kontak dari Palang Merah Internasional dan lembaga asing lainnya yang memiliki akses ke kamp pengungsian di Suriah.


"Kita sudah berusaha masuk dari Turki dan Kota Damaskus, tapi tetap tidak bisa masuk. Tidak semua negara punya akses ke sana. Kita sudah ke sana gak bisa juga masuk," kata Suhardi.

Verifikasi itu dilakukan karena data WNI eks-ISIS yang telah teridentifikasi sifatnya baru sekadar data informasi. Karenanya, guna memperkuat data identifikasi tersebut, pihaknya pun mencoba melakukan verifikasi.

"Kita verifikasi, apakah betul, warga negara kita ada di situ. Ada sekian ratus dan seingat saya yang sudah teridentifikasi ada namanya, tapi kita belum tahu lokasinya di mana," ujarnya.

Mengenai anak-anak berusia di bawah 10 tahun, lanjut Suhardi, kabarnya masih ada sekitar puluhan anak-anak di kamp pengungsian. "Tapi kita belum tahu, apakah yatim piatu," kata Suhardi.

Suhardi juga menegaskan, pihaknya tetap akan berhati-hati jika memang nantinya akan mendapatkan akses untuk memverifikasi anak-anak di bawah 10 tahun tersebut.

Hal itu mengingat sulitnya proses deradikalisasi terhadap mereka yang sudah terpapar radikalisme termasuk anak-anak usia di bawah 10 tahun tersebut, dan kekhawatiran masyarakat di Indonesia jika mereka dipulangkan.

"Anak-anak di bawah 10 tahun pun kalau sudah terinfiltrasi (radikalisme) tidak juga baik buat masyarakat kita," ucap Suhardi.

Suhardi menambahkan, dari ratusan WNI eks-ISIS yang masih terjebak di Suriah umumnya adalah perempuan dewasa dan anak-anak.

"Anak-anak juga banyak, mayoritas perempuan dan anak-anak," paparnya.

Sumber: Jawapos.com
Editor: Erizal




youtube riaupos


Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

TERBARU



Sharp Pekanbaru PSBB

UIR PMB Berbasis Rapor

Pelita Indonesia

EPAPER RIAU POS  2020-07-10.jpg

PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3rd floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com