Blackbox FDR Sriwijaya Air Ditemukan, Tim Cari VCR di Lokasi yang Sama

Nasional | Selasa, 12 Januari 2021 - 19:33 WIB

Blackbox FDR Sriwijaya Air Ditemukan, Tim Cari VCR di Lokasi yang Sama
Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto di Dermaga JICT II, Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta Utara, Selasa (12/1/2021).(IST)

JAKARTA (RIAUPOS.CO) - Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto meminta tim search and rescue (SAR) untuk tetap mencari kotak hitam atau blackbox jenis cockpit voice recorder (VCR) setelah berhasil menemukan flight data recorder (FDR) milik pesawat Sriwijaya Air di perairan Kepulauan Seribu, Jakarta Utara. Hadi meyakini, keberadaan CVR tidak jauh dari tempat ditemukannya FDR.

“Kami meyakini semua, karena beacon yang ada di cockpit voice juga ditemukan di sekitar situ, maka dengan keyakinan yang tinggi, maka cockpit voice juga akan segera ditemukan,” kata Hadi di Dermaga JICT II, Pelabuhan Tanjung Priok, Jakarta Utara, Selasa (12/1/2021).


Hadi menyampaikan, proses evakuasi jatuhnya pesawat Sriwijaya Air belum terselesaikan. Tim SAR harus mampu mengevakuasi korban dan puing pesawat Boeing 737-500.

“Operasi belum selesai, terus akan kita lakukan evakuasi korban, termasuk dengan seluruh potongan bodi pesawat juga akan kita upayakan diangkat dan body pesawat adalah dalam rangka melengkapi data yang diperlukan oleh KNKT,” ujar Hadi.

Hadi menyebut, Komite Nasional Keselamatan Transportasi (KNKT) akan menganalisa blackbox FDR yang telah ditemukan. Hal ini untuk mengetahui penyebab jatuhnya pesawat Sriwijaya Air SJ-182 rute Jakarta-Pontianak akhir pekan lalu tersebut.

“Tentunya akan segera kita serahkan kepada KNKT dalam rangka penyelidikan lebih lanjut,” ujar Hadi.

Sementara itu, Kepala KNKT Soerjanto Tjahjono menyatakan, pihaknya akan mengunduh data yang ada di blackbox FDR yang memakan waktu dua sampai lima hari. Data yang ada di FDR nantinya akan dianalisa oleh KNKT.

“Sekali lagi kami membutuhkan waktu dua sampai lima hari, apakah data ini bisa terbaca atau tidak, nanti kami akan sampaikan. Kalau data memang berhasil kita buka dan isinya seperti apa, kami akan sampaikan garis besarnya,” pungkas Soerjanto.

Seperti diberitakan sebelumnya, pesawat Sriwijaya SJ-182 rute Jakarta-Pontianak dilaporkan hilang kontak pada Sabtu (9/1/2021) sekitar pukul 14.40 WIB.

Pasawat yang bertolak dari Bandara Soekarno-Hatta tersebut mengangkut penumpang sebanyak 62 penumpang, terdiri dari 6 awak aktif, 40 dewasa, 7 anak-anak, 3 bayi dan 6 awak sebagai penumpang.

Sumber: Jawapos.co

Editor: Eka G Putra






Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

TERBARU



EPAPER RIAU POS  2020-01-18.jpg


PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3rd floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com