PEMERINTAH WASPADAI LONJAKAN KASUS

Pembukaan Akses Internasional ke Bali Membawa Angin Segar

Nasional | Jumat, 15 Oktober 2021 - 10:50 WIB

Pembukaan Akses Internasional ke Bali Membawa Angin Segar
Zamroni Salim (ISTIMEWA)

BAGIKAN



BACA JUGA


JAKARTA (RIAUPOS.CO) – Pembukaan akses penerbangan internasional dan pariwisata menjadi tantangan dalam menekan penularan Covid-19 di Indonesia. Pengawasan terhadap varian impor harus diwaspadai. Peneliti Pusat Penelitian Ekonomi (P2E) Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI)/Badan Riset Inovasi Nasional (BRIN) Zamroni Salim mengatakan pembukaan sektor pariwisata di Bali lebih bersifat uji coba. Untuk itu dia berpesan supaya pemerintah daerah (Pemda) setempat bisa menjaga situasi pandemi jangan meledak lagi.

"Yang terpenting bagaimana Pemda bisa mengontrol jumlah pengunjung di masing-masing spot wisata," katanya, kemarin (14/10). 


Menurut dia Indonesia sampai saat ini masih dalam suasana pandemi Covid-19. Jadi meskipun sudah dibuka, pariwisata tidak bisa dibiarkan los-losan seperti sebelum pandemi.

Jadi dia mengatakan Pemda harus mengawasi aktivitas wisatawan. Misalnya menjaga tempat wisata pantai, supaya pengunjungnya tidak membludak. Termasuk juga mengawasi para wisatawan disiplin menerapkan protokol kesehatan. Zamroni juga mengatakan Pemda di Bali harus memaksimalkan program vaksinasi. Sasaran vaksinasi harus untuk seluruh warga pulau Dewata. Bukan warga di daerah-daerah jujukan wisatawan saja. 

"Vaksinasi 100 persen harus benar-benar untuk seluruh warga Bali," katanya.

Pada Juni-Juli 2021 lalu, Zamroni melakukan penelitian dampak ekonomi, khususnya pariwisata di Bali. Dia mengatakan kondisi pariwisata di Bali memang benar-benar mati akibat pandemi. Tapi dia mengungkapkan ada satu daerah yang masih berdenyut pariwisata. Bahkan nyaris tidak terdampak pandemi. Daerah itu adalah Canggu. 

"Canggu ini masih survive. Wisatawan di sana berkunjung dalam waktu yang lama," katanya. 

Wisatawan di Canggu tidak tinggal di hotel-hotel mewah. Melainkan menginap di rumah-rumah penduduk. Zamroni mengatakan hampir sebagian besar rumah penduduk di kawasan Canggu dijadikan homestay atau tempat menginap wisatawan. 

Bank BJB

Zamroni memperkirakan pariwisata di Bali baru perlahan kembali pulih sebulan setelah dibuka. Tidak bisa serta-merta. Wisatawan yang mau berkunjung tentu butuh persiapan. 

Selain itu dia mengingatkan bisa jadi pemerintah sudah membuka Bali untuk wisatawan asing. Namun belum tentu pemerintah asal wisatawan asing mengizinkan warganya berkunjung ke Bali.(wan/jpg)
 




Pemkab Rokan Hulu



Tuliskan Komentar anda dari account Facebook




EPAPER RIAU POS  2021-11-26.jpg


OPINI

Atan Sengat 2021-11-11 10:36:44
Steve Rick Elson Mara, S.H., M.Han Semangat Bela Negara dari Timur Indonesia 11 November 2021



riau pos PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3rd floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com