MUSLIM FASHION FESTIVAL 2020

Unik, Sarung Viscose Jadi Busana Stylish

Nasional | Sabtu, 22 Februari 2020 - 10:37 WIB

Unik, Sarung Viscose Jadi Busana Stylish
Desainer Eugeneffectes bersama Gajah Duduk berkolaborasi dengan APR menghasilkan busana berbahan viscose rayon ditampilkan dalam Muffest 2020 di JCC, Jumat (21/2/2020).(SITI AZURA/RIAUPOS.CO)

JAKARTA (RIAUPOS.CO) - Ada yang mencuri perhatian di gelaran Muslim Fashion Festival 2020. Yakni saat fashion show yang hasil kolaborasi Asia Pasific Rayon (APR) bersama 8 desainer dari Indonesian Fashion Chamber (IFC) ditampilkan. Gelaran yang berlangsung di Jakarta Convention Center (JCC), Jumat (21/2) ini menampilkan busana-busana berbahan viscose rayon sustainable dari Asia Pacific Rayon.

Seluruh busana yang diciptakan memiliki ciri dan keunikan masing-masing. Satu diantaranya adalah hasil karya Eugeneffectes. Selain berkolaborasi dengan APR, Eugeneffectes juga menggandeng brand sarung Gajah Duduk dalam karyanya. Sarung yang juga berbahan viscose rayon tersebut disulap menjadi busana stylish dengan warna-warna yang lebih cerah.

Corak-corak pada sarung tetap dipertahankan. Namun, dalam pagelaran ini, sarung bukan lagi dijadikan kain bawahan saja. Namun dijahit sedemikian rupa  menjadi celana, baju, outer hingga hijab dan penutup kepala. Selain menjadi lebih flowy dan adem, sarung berbahan viscose ini juga selaras dengan tema Muffest 2020 yang peduli terhadap lingkungan.

Head of marketing  communication APR, Sheila Rachmat mengatakan, pihaknya kini tengah gencar-gencarnya mengkampanyekan tentang sustainable fashion. "Tahun ini, APR ingin menyampaikan kampanye  Everything Indonesia. From plantaion to fashion. APR mengajak pelaku fashion industri untuk memakain bahan baku asli  Indonesia untuk mensejahterakan masyarakat Indonesia sendiri. Di samping itu, kamu selalu berupaya agar pelaku fashion industri bisa memakai bahan viscose rayon dari APR yang lebih mudah terurai dan dikelola secara  bertanggung jawab," ujarnya sesaat sebelum fashion show dimulai.

Selain  busana dari sarung viscose rayon, malam itu juga ditampilkan berbagai jenis busana lain yang seluruhnya menggunakan bahan viscose. Model dan desainnya juga beragam. Namun, rata-rata para desainer memilih cuttingan gombrong atau oversize. Dengan warna-warna earthtone natural yang calm dan elegan.

Total ada 10 desainer yang digandeng oleh APR dalam kolaborasinya di gelaran Muffest 2020 ini. Dua  desainer Riau dan delapan desainer dari IFC. Adapun total busana yang ditampilkan secara keseluruhan berjumlah 88 busana.

Diharapkan kolaborasi APR bersama perancang busana tersebut bisa membuka mata dunia bahwa penggunaan bahan viscose rayon mampu mengurangi limbah fashion. Di samping itu, diharapkan pelaku fashion industri dan masyarakat menjadi tahu bahwa Indonesia memiliki perusahaan produsen viscose rayon pertama yang terintegrasi secara penuh di Asia, yang bermukim di Kabupaten Pelalawan, Riau.

"Para desainer sudah melakukan yang terbaik. Bahan viscose rayon juga diakui mudah untuk diolah menjadi busana. Semoga kampanye kita tentang Everything Indonesia, from Plantation to Fashion ini bisa tersebar secara menyeluruh. Sehingga pengembangan sustainable fashion, utamanya dalam pasar modest fashion (busana muslim) di Indonesia  bisa lebih maju,'' tutupnya. (azr)




Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

TERBARU



EPAPER RIAU POS  2020-03-28.jpg

PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3th floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com