WABAH CORONA

Jokowi: Rapid Test untuk Tenaga Medis, ODP, dan PDP

Nasional | Selasa, 24 Maret 2020 - 20:05 WIB

Jokowi: Rapid Test untuk Tenaga Medis, ODP, dan PDP
Presiden Joko Widodo (Jokowi) sudah memerintahkan ke Menteri Kesehatan (Menkes) Terawan Agus Putranto agar memprioritaskan rapid test korona untuk para tenaga medis. (dok JawaPos.com)

JAKARTA (RIAUPOS.CO) -- Presiden Joko Widodo (Jokowi) sudah memerintahkan ke Menteri Kesehatan (Menkes) Terawan Agus Putranto agar memprioritaskan rapid test corona untuk para tenaga medis. Pernyataan itu ditegaskannya terkait rencana rapid test khusus anggota DPR dan keluarganya.

"Sudah saya perintahkan kepada Menkes untuk rapid test yang diprioritaskan adalah dokter dan tenaga medis dan keluarganya," ujar Presiden Jokowi di Istana Merdeka, Jakarta, Selasa (24/3).

Jokowi menambahkan, selain tenaga medis masyarakat yang dengan status Orang ‎Dalam Pengawasan (ODP) dan juga Pasien Dalam Pengawasan (PDP) juga untuk diprioritaskan.


"Termasuk keluarga dari para ODP dan PDP, itu yang harus didahulukan," katanya.

Sebelumnya, ‎Sekretaris Jenderal DPR, Indra Iskandar menyebut bahwa anggota dewan bersama dengan keluarganya akan menjalani rapid test atau tes cepat virus corona.

Indra menjelaskan, adanya rapid test tersebut guna menekan angka penyebaran virus corona yang saat ini sedang mewabah Indonesia.

"Jumlah anggota kan 575. Jadi kalau dikali 4 rata-rata sekitar 2.000. Itu keseluruhan dengan pembantu dan driver barang kali," ujar ‎Indra Iskandar saat dihubungi, Senin  (23/3).

Indra mengatakan alat rapid test tersebut belum datang. Sehingga diperkirakan rapid test tersebut akan bisa dilakukan oleh anggota dewan dan keluarga pada Kamis atau Jumat pekan ini.

Indra berujar, jika nantinya ada anggota dewan dan keluarganya ada yang positif terkena Korona. Maka akan dirujuk ke rumah sakit yang telah ditetapkan oleh pemerintah untuk mendapatkan penanganan.

"Nanti akan ditangani sesuai prosedur penanganan virus," katanya.

Sementara untuk hasil tes yang negatif. Maka juga akan dirujuk ke rumah sakit. Hal itu dilakukan supaya anggota dewan dan keluarganya diberikan vaksin anti-flu dan juga anti-phenomia.

Untuk magenai biaya dari rapid test tersebut, Indra mengatakan ada sumbangan dari beberapa anggo‎ta dan pimpinan DPR.

"Memang semua anggota DPR ingin memastikan dirinya dan keluarganya clear (tidak terkena virus corona)," tuturnya.

Sumber: Jawapos.com
Editor: Erizal






Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

TERBARU


Achmad - Idul Fitri

Pelita Indonesia

EPAPER RIAU POS  2020-05-29.jpg

PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3rd floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com