DEMO MAHASISWA HARI INI

Bentrok Pecah di Makassar, Batu Melayang di Bandung

Nasional | Selasa, 24 September 2019 - 16:39 WIB

Bentrok Pecah di Makassar, Batu Melayang di Bandung
Polisi memukul mundur massa demo mahasiswa di depan kantor DPRD Sulsel, Makassar, Sulawesi Selatan, Selasa (24/9/2019). ANTARA/Daarwin Fatir.

JAKARTA (RIAUPOS.CO) -- Sejumlah oknum dari ribuan massa aksi demo mahasiswa dan elemen lainnya di depan Gedung DPRD Jawa Barat melempar batu, saat mencoba untuk masuk ke kantor wakil rakyat itu, Selasa (24/9) sore.

Batu tersebut kurang lebih sebesar kepalan tangan dan bahkan lebih besar. Lemparan batu tersebut mengarah ke aparat kepolisian yang sudah bersiaga dengan menggunakan tameng. Selain batu, oknum massa juga melempari polisi dengan berbagai botol air mineral.


Sedangkan polisi yang menggunakan pengeras suara mengimbau agar massa tidak terpancing provokasi. "Tolong adik-adik, dimohon jangan terpancing provokasi, mohon tetap tenang," kata polisi menggunakan pengeras suara.

Namun aksi pelemparan tersebut hanya berlangsung selama kurang lebih lima menit sekira pukul 15.30 WIB. Atas aksi tersebut, polisi kini menambah pasukan Brimob yang dilengkapi tameng untuk membuat barikade yang panjang. Aparat TNI AD juga sudah menambah pasukan pengamanan dengan dilengkapi tameng.

Sementara di Makassar, ribuan mahasiswa dari berbagai kampus yang melakukan aksi di depan kantor DPRD Sulsel menuntut penolakan sejumlah kebijakan DPR berujung bentrokan dengan aparat keamanan.

Aksi yang tergabung dalam mahasiswa Makassar bergerak tersebut menuntut pembatalan UU KPK dan RKUHP, RUU Pertanahan, dan Pemasyarakatan, Minerba dan minta segera menetapkan RUU PKS.

Awalnya aksi berjalan kondusif, tetapi sejumlah mahasiswa mulai bereaksi dengan melakukan perusakan pagar kantor dewan setempat meminta agar mereka ditemui anggota DPRD.

Peserta aksi bahkan membakar ban bekas di depan kantor, selanjutnya membakar sebagian pagar yang dirusak bersama ban bekas karena aksinya tidak direspons. Puluhan polisi tetap berjaga-jaga mengawal aksi.

Selang beberapa saat, entah siapa yang memulai, terjadi saling serang batu ke arah kantor DPRD lalu dibalas petugas dengan gas air mata. Dua water Canon yang sudah bersiaga langsung diturunkan untuk membubarkan massa aksi. Polisi terus memukul mundur demonstran dengan menggunakan gas air mata bersama aparat menggunakan tameng untuk menghalau massa.

Hingga saat ini kondisi di jalan Urip Sumoharjo masih tegang, polisi berusaha membubarkan jalannya aksi. Namun sebagai demonstran masih memilih bertahan di sudut jalan.

Bentrokan tersebut pecah usai pelantikan 83 anggota DPRD Provinsi Sulawesi Selatan periode 2019-2024. Meski demikian seluruh anggota DPRD yang dilantik berhasil keluar di penyu belakang kantor dewan setempat. (bagus/darwin/ant/jpnn)
Sumber: Jpnn.com
Editor: Erizal





youtube riaupos


Tuliskan Komentar anda dari account Facebook

TERBARU





EPAPER RIAU POS  2020-09-30.jpg

PT. Riau Multimedia Corporindo
Graha Pena Riau, 3rd floor
Jl. HR Soebrantas KM 10.5 Tampan
Pekanbaru - Riau
E-mail:riaupos.maya@gmail.com